Khrisna Pabichara
Khrisna Pabichara Penulis

Novel terbaru: Kita, Kata, dan Cinta (Diva Press, 2019). Twitter: @1bichara; IG: @khrisnapabichara Pepuja Hati: @amelwidyaa

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Kata Serupa Belum Tentu Semakna

8 November 2018   13:53 Diperbarui: 20 Maret 2019   11:44 2439 15 6
Kata Serupa Belum Tentu Semakna
Ilustrasi: pixabay.com

Penulis yang rajin menggali dan mengolah kosakata pasti terpangah mendapati kenyataan alangkah kayanya bahasa Indonesia. Namun, kekayaan itu justru jebakan bagi penulis yang tidak cermat atau kurang teliti menyaring kata.

Kita harus menyadari bahwa beberapa kata dalam bahasa Indonesia sekilas tampak serupa, tetapi belum tentu semakna. Andaikan semakna pun, belum tentu posisinya dapat dipertukarkan. Oleh karena itu, butuh kecerdasan memilih kata dan kecermatan menempatkannya ke dalam kalimat supaya gurih atau renyah dibaca.

Mengapa demikian? Karena setiap kata punya makna dan fungsi masing-masing. 

Tidak percaya? Mari kita ulik satu per satu. Kita mulai dari kata suka dan seringDalam kehidupan sehari-hari, kita kerap mendengar orang yang mempertukarkan kata suka dan sering. Ketika melihat bawahannya telat, seorang atasan sontak berteriak: Mengapa kamu suka terlambat? Penempatan kata suka dalam kalimat tersebut sebenarnya keliru. Mestinya: Mengapa kamu sering terlambat?

Sebuah pepatah mengingatkan kita bahwa alah bisa karena biasa. Lantaran terbiasa, segelintir penulis akhirnya terpengaruh ragam cakapan. Dia suka memarahi ibunya. Narasi demikian dapat membahayakan keselamatan makna kalimat. Benarkah si tokoh dalam cerita suka memarahi ibunya? Jangan-jangan hanya sering. Kalau memang suka, ya, tidak masalah.

Kata berikutnya adalah sudah dan telah. Sekilas terlihat kata ini semakna, padahal ada perbedaannya. Sekadar contoh: Sudahlah! Kata sudah pada contoh tersebut tidak dapat ditukar dengan kata telahlah. Mengapa? Karena posisi kata telah tidak dapat berdiri sendiri dalam kalimat. Itu berbeda dengan kata sudah. Selain itu, kata sudah dapat diikuti oleh partikel -lah atau -kah, sesuatu yang tidak berlaku pada kata telah.

Contoh lain adalah lawan kata dari kedua kata tersebut. Kata sudah berantonim dengan kata akan, sedangkan lawan kata telah adalah belum. Jadi, sudah menikah berantonim dengan akan menikah dan telah menikah berlawanan artinya dengan belum menikah. Hal ini terkait fungsi sudah sebagai "pengurai keadaan berlangsungnya sesuatu", sedangkan telah sebagai "penjelas peristiwa berlangsungnya sesuatu".

Supaya lebih terperinci, silakan tilik infografis berikut.

Sumber grafis: kisspng.com (Dokumentasi Pribadi)
Sumber grafis: kisspng.com (Dokumentasi Pribadi)
Adapun sekilas contoh pemakaiannya dapat dilongok dalam infografis berikut.

Sumber grafis: kisspng.com (Dokumentasi Pribadi)
Sumber grafis: kisspng.com (Dokumentasi Pribadi)
Kata berikutnya adalah "juara" dan "pemenang". Jika dibaca sepintas, kedua kata itu seolah-olah dapat dipertukarkan. Namun jika diamati secara saksama, perbedaannya terlihat terang benderang.

Sekarang simak contoh kalimat berikut.

(1) Samuel juara matematika di sekolahnya.

(2) Willy pemenang I undian berhadiah itu.

Kata "juara" pada kalimat (1) berarti "jagoan matematika", "yang terbaik dalam pelajaran matematika", atau "ahli matematika". Di samping itu, "juara" juga dapat digunakan untuk menyebut orang atau regu yang memenangi pertandingan terakhir.

(3) Willy juara I undian berhadiah itu.

Sekalipun "juara" berarti pemenang atau yang mendapat kemenangan, tetapi tidak berarti dapat dipertukarkan begitu saja dengan "pemenang" seperti pada contoh (3), lantaran "juara" tidak bisa kita pakai untuk menyebut 'orang yang menang undian'.

Kata "pemenang" dalam kalimat (2) berarti "orang yang menang" atau "orang yang mendapatkan". Dengan demikian, kita dapat merangkai kalimat "Kevin/Markus 'pemenang' Kejuaraan Dunia Bulutangkis".

Sungguhpun pemenang dapat dipakai untuk menyebut orang atau regu yang memenangi pertandingan atau perlombaan, tetapi tidak dapat digunakan untuk menyebut orang yang ahli atau jagoan. Jadi, kita tidak dapat menukar kata "juara" dalam kalimat (1) menjadi "pemenang" pada contoh berikut.

(4) Samuel pemenang matematika di sekolahnya.

Sekarang kita tilik perbedaan antara "tetapi" dan "namun". Banyak di antara kita yang menyangka kedua kata tersebut sefungsi atau dapat dipertukarkan. Padahal, kedua kata itu berbeda fungsinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3