Mohon tunggu...
Blasius Mengkaka
Blasius Mengkaka Mohon Tunggu... Guru dan Penulis.

Mencipta wacana bermutu dari sistem berpikir Plato dan Aristoteles. Sarjana Filsafat dari STFK Ledalero sejak tahun 2002 dan seorang guru profesional sejak tahun 2008. Email: mengkakablasius@yahoo.com. --(C)2013-2020.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Artikel Utama

Kisah Para Guru Asal Kabupaten Belu (NTT) Diterjunkan di Masa Awal Operasi Seroja di Timor-Timur

1 Oktober 2020   00:37 Diperbarui: 1 Oktober 2020   20:04 407 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Para Guru Asal Kabupaten Belu (NTT) Diterjunkan di Masa Awal Operasi Seroja di Timor-Timur
View from Beloi, Atauro Island, Timor-Leste | Photo by Tanushree Rao on Unsplash

Bagaimana dengan kondisi kemerdekaan Timor Leste? Jangan kita melupakan kenyataan bahwa meskipun sudah merdeka tetapi banyak warga Timor-Timur masih tinggal di wilayah Indonesia. 

Menurut sebuah kesaksian seorang guru saya di SDK Halilulik, Kab. Belu, Prov. NTT pada tahun 1980-an, beberapa guru suku bangsa tetum Sekolah Dasar (SD) asal Kabupaten Belu di Provinsi NTT diterjunkan ke pedalaman Timor-Timur pada masa awal operasi Seroja. 

Tujuannya agar para guru asal kabupaten Belu dapat meyakinkan para warga asli di sana tentang kehendak baik Indonesia untuk warga Timor-Timur. 

Alasan beberapa guru dari Belu diterjunkan ke Timor-Timur pada masa awal operasi Seroja dikarenakan para guru asal kabupaten Belu tahu bahasa tetum, sebuah bahasa yang dimengerti oleh orang-orang pedalaman Timor-Timur. 

Para guru dari Belu berjuang di front-front pedalaman Timor-Timur bukan dengan senjata, tetapi dengan kapur tulis dan ilmu. Pendekatan para guru Belu ini berdampak positif bagi pemahaman para warga pedalaman Timor-Timur tentang penduduk, wilayah, idiologi dan filsafat hidup bangsa Indonesia.

Bapak John (bukan nama sebenarnya), salah seorang guru SDku pada tahun 1980-an pernah berceritera di kelasku ketika ada pelajaran Sejarah tentang Timor-Timur. 

Saat itu saya masih ingat benar, bahwa beliau bercerita jika ia bersama teman-teman gurunya yang baru tamat SGB (Sekolah Guru Bawah) pernah diterjunkan ke pedalaman Timor-Timur saat-saat awal Operasi Seroja. 

"Saya mengajar para warga di sana tentang Indonesia dalam bahasa Tetum", kata Pak John ketika itu. Pak John berceritera bahwa saat itu dia mengajar di pelosok Timor-Timur seorang diri bersama ABRI dan Hansip untuk menjelaskan tentang Indonesia kepada rakyat Timor-Timur. 

Menurut Pak John, orang-orang pedalaman di sana banyak yang belum tahu tentang Indonesia. Menurut orang-orang Timor-Timur, Indonesia itu hanya seluas Timor bagian barat. Padahal Indonesia adalah negara yang sangat luas wilayahnya.

Anak-anak Timor-Timur yang lahir di tempat pengungsian di kabupaten Belu. (Foto: Istimewa).
Anak-anak Timor-Timur yang lahir di tempat pengungsian di kabupaten Belu. (Foto: Istimewa).
Pak John mengatakan bahwa dia harus berusaha mati-matian meyakinkan orang-orang Timor-Timur bahwa Indonesia itu adalah sebuah negara yang besar dan sangat luas dengan wilayahnya meliputi Sabang sampai Merauke. 

Menurut Pak John, banyak orang Timor-Timur di sana masih buta huruf sehingga sulit diyakinkan kebenaran bahwa Indonesia adalah sebuah negara yang memiliki penduduk yang sangat besar jumlahnya. Indonesia bukan hanya berada di Belu, TTU, TTS dan Kupang saja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN