Mohon tunggu...
Callista Angelina
Callista Angelina Mohon Tunggu... Sedang Menulis

Mahasiswa PWK Universitas Jember yang sedang kebingungan akan menulis apa

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Kegiatan "Tukar Guling" Membantu?

13 September 2019   03:55 Diperbarui: 13 September 2019   04:06 0 0 1 Mohon Tunggu...

Berdasarkan data dari BPS tahun 2019, persentase penduduk miskin di Indonesia pada bulan Maret 2019 sebesar 9,41 persen, sebanyak 25,14 juta orang. 

Jumlah itu telah menurun sebesar 0,41%, yaitu sebanyak 0,80 juta orang sejak setahun yang lalu. Usaha Indonesia untuk menurunkan tingkat jumlah kemiskinan penduduknya patut diberi applause. Namun, apakah Indonesia juga segiat itu dalam menangani permasalahan-permasalahan lainnya selain kemiskinan?

Rencana pemindahan Ibukota ini telah ada sejak zaman pemerintahan Presiden pertama Indonesia, Presiden Soekarno, namun tidak direalisasikan pada saat itu. 

Sekarang, dengan didorong keadaan Jakarta yang terlalu padat, akhirnya rencana itu terealisasikan di bawah pemerintahan Presiden ke-7 Indonesia, Presiden Joko Widodo. Saat ini, kita sering-seringnya mendengar berita tentang pemindahan Ibukota Tanah Air kita. 

Jika ditelusuri lagi, yang biasanya dibahas berita-berita itu kebanyakan mengenai spending, spending, spending; biaya yang dibutuhkan sangat besar; dan seputar itu. Tapi sebenarnya, seberapa besar biaya yang dibutuhkan untuk melakukan proyek semasif pemindahan sebuah Ibukota? Dan apa pengaruhnya ke perekonomian Indonesia?

Pemerintah mengestimasikan biaya yang dibutuhkan untuk pemindahan ini akan memakan kurang lebih Rp 466 triliun. Dana yang dibutuhkan untuk melakukan ini didapatkan dari berbagai sumber. 

Sejumlah Rp 89,472 triliun atau 19,2% dari dana tersebut berasal dari APBN. Pemerintah berusaha agar pembangunan ini tidak membebani APBN sehingga sisa biayanya berasal dari investasi pihak swasta, sebesar 26,2% atau Rp 122,092 triliun.

Dan kerja sama antara pemerintah dan KPBU, yang memberikan dana sebesar  54,6% atau sebesar Rp 254,436 triliun. Biaya dari setiap sumber tersebut akan dipergunakan untuk membangun infrastruktur sesuai kesepakatan yang telah dibuat. Namun, apakah pemerintah sudah yakin anggaran pemindahan tersebut akan bisa ter-cover semuanya?

Lalu, apa yang akan terjadi dengan perekonomian di Indonesia? Menurut CNN Indonesia, hasil analisa dari INDEF atau Institute for Development of Economics and Finance menyatakan bahwa pemindahan Ibukota Indonesia ke Kalimantan Timur sama sekali tidak berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi nasional sepersen pun, begitu pula terhadap pertumbuhan investasi nasional. 

Namun, pemindahan ini akan berdampak pada Kalimantan Timur sendiri. Kalimantan Timur akan mengalami kenaikan dalam perekonomiannya sebesar 0,24% dan investasi sebesar 0,20%.

Salah satu potensi perekonomian terbesar yang ada dan bisa dikerahkan semaksimal mungkin di Kalimantan Timur adalah pertambangan batu bara dan migasnya. Salah satu pertambangan terbesar di Indonesia dipegang oleh Kaltim Prima Coal (KPC) yang berbasis di Sangatta, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur. Menurut Badan Pusat Statistik, Kalimantan Timur memiliki dua sektor yang memberikan kontribusi terbesar terhadap PDRB-nya, yaitu pertambangan, sebesar 46%, dan industri, sebesar 17,69%. Selain kedua sektor tersebut, perekonomian di Kalimantan Timur juga digerakkan oleh sektor pertanian, perdagangan dan konstruksi. Ketiga sektor tersebut masing-masing sebesar 7,86%, 6,10%, dan 8,46%.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x