Mohon tunggu...
Safri Sebastian Sihombing
Safri Sebastian Sihombing Mohon Tunggu... Mahasiswa dan Penulis

Mahasiswa Universitas Negeri Medan (UNIMED) Jurusan Manajemen "Penulis dan Peneliti Sosial-Ekonomi" "Pecinta Kebajikan" "Tidak ada yang dapat mengalahkan ketekunan sekalipun kekuatan dan kejeniusan"

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Pemanfaatan Limbah Batang Tembakau sebagai Pupuk Organik Jenis Mabar untuk Peningkatan Hasil Pertanian

22 Maret 2018   09:30 Diperbarui: 22 Maret 2018   10:04 0 0 0 Mohon Tunggu...

Pemanfaatan Limbah Batang Tembakau  sebagai Pupuk Organik Jenis Mabar untuk Peningkatan Hasil Pertanian

                                                                                                                                                   Oleh :                                                                                                                                               

Safri S Sihombing1   Ros Febrina nababan2   Kristina Siburian3                                                                                                                                                                                      Universitas Negeri Medan (Unimed)                                                                                                                                                                                

Email : safrisihombing12@gmail.com

Abstrak

 


Limbah batang tembakau sejauh ini belum dimanfaatkan dalam pembuatan bokasi. sebagian besar batang tembakau dibiarkan begitu saja sehingga mencemari lingkungan. untuk itu perlu adanya pemanfaatan pada batang tembakau seperti pembuatan pupuk organik atau bokasi agar dapat mengurangi penggunaan pupuk kimia. Kompos merupakan hasil penguraian parsial dari campuran bahan-bahan organik yang dapat dipercepat secara buatan oleh beragam mikroba dalam kondisi lingkungan yang hangat dan lembab. 

Organisme pengurai atau dekomposer dapat berupa mikroorganisme atau makroorganisme. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui prosedur serta lama fermentasi pada pembuatan bokasi untuk menghasilkan pupuk organik terhadap mutu bokasi yang dihasilkan. Rancangan penelitian yang digunakan merupakan rancangan penelitian yang lebih menekankan pada bagaimana pemenfaatan limbah batang temabkau sebagai pupuk organic jenis mabar untuk peningkatan hasil pertanian para petani, khususnya para petani yang ada di Sumatra utara. 

Segmentasi pasar nantinya akan sangat mendukungdan memjadikan produk ini berkelanjutan. Penekanan terhadap produk ini nantinya akan mempertimbangkan Aspek Operasional, aspek produksi, aspek manajemen, aspek lingkungan hidup, aspek pemasaran, dan aspek ekonomi,social,politik. 

Manfaat dari penelitian ini adalah membantu parapetani untuk mengembangkan usaha tani/agribisnis dan mengurangi pencemaran lingkungan hidup. proporsi batang tembakau dapat digunakan dalam pembuatan bokasi hingga 30% dengan lama fermentasi cukup 2 minggu. bokasi yang dihasilkan dari penambahan limbah batang tembakau sudah memenuhi syarat sni-19-7030-2004. Segmentasi pasar yang kami pertimbangan akan menjadikan produk ini berkelanjutan dengan menghitung anggaran dan keuntungan dari produk. Produk ini juga menekankan pada analisis kelayakan investasi, antara lain : Metode B/C ratio, Metode Payback Period (PP), Metode Average Rate of Return (ARR), Metode Net Present Value (NPV), dan Metode Internal Rate Of Return (IRR) yang mempertimbangkan pada manajemen keuangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2