Mohon tunggu...
Alfina Hikmah Ramadhan
Alfina Hikmah Ramadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - She/Her

3th year ungraduate student at Maulana Malik Ibrahim State Islamic University in Malang, majoring in Management. Passionate about social issues, art and designing. Actively involved with student organizations and happy to be a drawing teacher. I spend my time learning by doing volunteering activity, and discuss about education and mental health.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Esensi Melatih Manajemen Konflik dan Negosiasi dalam Lingkungan Kerja

21 Oktober 2021   13:44 Diperbarui: 21 Oktober 2021   13:47 254 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber gambar: Glints

Dunia adalah tempat di mana seluruh kemungkinan dapat terjadi, baik hal sederhana maupun rumit. Hal ini pun terjadi di setiap lini aktivitas yakni, bekerja, bermain dan bersosial. Namun terkadang hal rumit sering kali membuat masyarakat terkendala dengan aspek tersebut, hak rumit umumnya dapat berpeluang menjadi sebuah konflik.

Memang nyatanya kehadiran konflik merupakan keadaan yang tidak diharapkan karena dilihat sebagai sebuah unsur yang negatif. Namun perlu diketahui bahwa wujud dari sebuah konflik dapat diselesaikan dengan baik ditangan yang tepat hal ini melatih seseorang untuk mampu berpikir secara rasional dan ditangani dengan baik.

Basic Skill = Manajemen Konflik 

Untuk dapat menyelesaikan sebuah konflik perlu adanya kemampuan manajemen konflik yang baik. Nah pentingnya untuk belajar kemampuan tersebut guna merespon sebuah konflik lebih baik serta meminimalisir dampak dari konflik yang ada. Berikut beberapa skill yang dapat membantu untuk menumbuhkan pengetahuan manajemen konflik:

  • Komunikasi Efektif = Untuk menyelesaikan sebuah konflik, komunikasi memiliki peran yang penting. Komunikasi tercipta dengan memiliki sebuah tujuan yakni untuk menyampaikan makna dari satu entitas ke entitas lainnya melalui sebuah wadah yang dapat dipahami kedua belah pihak. Komunikasi efektif dapat digunakan untuk bisa menyelesaikan konflik karena penyampaiannya yang sederhana namun maksud serta tujuannya dapat tersampaikan dengan baik. Pada komunikasi yang efektif kita dilatih untuk menggunakan gesture tubuh kita untuk berkomunikasi dengan baik dengan lawan bicara tanpa mengurangi rasa hormat atau menyakitinya.
  • Pendengar yang aktif = Menjadi seorang pendengar yang aktif (baik) bukanlah perkara yang mudah karena, dalam keadaan ini kita perlu memposisikan diri sebagai lawan bicara agar kita dapat memahami persoalan yang dibicarakan olehnya. Perlu latihan untuk menjadi seorang pendengar yang baik. Kita harus menunjukan respect dengan isi pembicaraan untuk menunjukan bahwa kita adalah seorang yang mampu untuk bisa merespon percakapan.
  • Problem Solving = Dari banyaknya permasalahan yang hadir jika diselesaikan dengan solusi yang tidak ideal terhadap permasalahan yang ada akan membuatnya semakin buruk. Keahlian untuk memecahkan masalah perlu dikembangkan untuk menyelesaikan sebuah konflik, belajar untuk berpikir secara kreatif dan memperdalam terhadap isu yang ada merupakan hal penting untuk dapat menyelesaikan sebuah konflik serta solusi terbaik dapat didapatkan.

Dari sini dapat kita lihat bahwa pentingnya untuk melihat sudut pandang dari sebuah konflik secara lebih lebar lagi. Suatu konflik akan berkembang menjadi lebih buruk apabila cara penanganannya tidak tepat. Apabila kita menanganinya dengan tepat maka selain konflik tersebut dapat terselesaikan dengan baik, kemampuan personal juga akan berkembang dikarenakan dapat meresponnya secara tepat.

Memahami Value Negosiasi

Manajemen konflik merupakan sebuah hal esensial yang ada di lingkungan terutama pekerjaan. 

Karena dengan mengatur sebuah permasalahan secara rapi dan terstruktur akan berdampak kepada kinerja perusahaan karena memiliki sumber daya manusia yang kompeten. Menyelesaikan sebuah konflik dibutuhkan berbagai aspek, terdapat hal yang sangat penting namun jarang terekspos yakni kemampuan untuk bernegosiasi.

Dalam sebuah pekerjaan kemampuan ini sangat dibutuhkan untuk bisa menunjang karir, perlu disadari juga bahwa negosiasi merupakan aspek yang hampir selalu hadir dari sebuah organisasi. 

Kemampuan bernegosiasi dibutuhkan untuk mengetahui keinginan pihak-pihak yang terkait dalam sebuah hal untuk mendapatkan tujuannya tanpa merugikan pihak satu dengan lainnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan