Ya Yat
Ya Yat Blogger

Penyuka MotoGP, fans berat Valentino Rossi, sedang belajar menulis tentang banyak hal, Kompasianer of The Year 2016, bisa colek saya di twitter @daffana, IG @da_ffana, steller @daffana, FB Ya Yat, fanpage di @daffanafanpage atau email yatya46@gmail.com, blog saya yang lain di www.daffana.com

Selanjutnya

Tutup

Olahraga highlight

Mengapa Pertamina Sponsori Pebalap Indonesia Bertalenta?

5 September 2017   11:16 Diperbarui: 5 September 2017   12:55 951 2 0
Mengapa Pertamina Sponsori Pebalap Indonesia Bertalenta?
Para pembalap bertalenta (dok.pictaram.com)

Ribuan orang berbondong memasuki gerbang sirkuit Sepang, Malaysia hari itu. Minggu adalah hari dilangsungkannya balapan MotoGP. Hari yang ditunggu oleh penggemar MotoGP di seluruh dunia. Saya selalu menjadwalkan diri untuk menonton MotoGP secara langsung di Sepang, Malaysia. Ada keseruan yang tidak saya dapatkan ketika menontonnya di televisi. Saya memilih Malaysia karena biaya untuk menonton langsung di sini masih terjangkau oleh kantong saya.

Sepang Malaysia juga menjadi seri balapan di mana penonton yang berasal dari Indonesia terbanyak jumlahnya dibandingkan dengan negara lain. Tahun lalu, saya hadir bersama 150-an teman-teman penggemar Valentino Rossi di Indonesia, jumlahnya meningkat dibandingkan tahun sebelumnya dan ini teman-teman yang komunitasnya sama dengan saya lho, belum dari komunitas lain atau penggemar pebalap lain.

Makanya susah untuk mendapat hotel dan tiket pesawat jika balapan sudah menjelang karena hotel dan tiket pesawat sudah di-bookingoleh para penggemar dari jauh hari. Komunitas tempat saya bergabung biasanya sudah membeli tiket pesawat dan mem-booking hotel dari awal tahun, padahal seri Sepang baru dilangsungkan bulan Oktober. Ini mencerminkan animo para penggemar balapan MotoGP di Indonesia tinggi sekali.

Rio Haryanto (dok.autoweek.com)
Rio Haryanto (dok.autoweek.com)

Animo ini yang berusaha "ditangkap" pemerintah daerah untuk menyelenggarakan MotoGP Indonesia. Managemen sirkuit Sentul pernah mengajukan proposal agar MotoGP diselenggarakan di Sentul. Sempat ramai beritanya beberapa waktu yang lalu dan menjadi trending topic di kalanganpenggemar MotoGP di Indonesia. Mereka sangat antusias bisa melihat Valentino Rossi lebih dekat, tanpa harus merogoh kocek lebih dalam.

Kemudian rencana Sentul kandas seiring dengan tidak kunjung adanya sponsor yang mau membiayai balapan MotoGP di Sentul. Biaya persiapan balapan memang tinggi karena sirkuit Sentul harus melakukan pembenahan menyeluruh di sirkuitnya agar sesuai dengan standar dari Dorna dan FIM selaku penyelenggara MotoGP. Setelah Sentul, pemerintah daerah Palembang mengajukan diri untuk menjadi penyelenggara balapan MotoGP.

Jakabaring adalah lokasi yang diajukan oleh Menpora Imam Nahrawi kepada Dorna. Gubernur  Alex Noerdin malah sudah bertemu langsung dengan pihak Dorna untuk menyatakan keseriusannya dan memberikan desain sirkuit Jakabaring. Desain sirkuit ini lagi-lagi disambut antusiasme tinggi oleh para penggemar balapan di Indonesia, tetapi berita tentang persiapan Jakabaring dan sampai di mana persetujuan Dorna pada Jakabaring tidak terdengar kini. Padahal, Menpora dan Pemda Palembang menyatakan ingin menyelenggarakan MotoGP di tahun 2018 dan 2019.

Sean Gelael (dok.antaranews.com)
Sean Gelael (dok.antaranews.com)

Saya sendiri tidak terlalu berharap balapan MotoGP bisa terselenggara di sini karena banyak hal, pemerintah kita belum bisa menyediakan sirkuit bertaraf Internasional dalam waktu singkat. Prosedur birokrasi juga membuat balapan MotoGP masih sulit diselenggarakan di sini. Pak Jokowi sedang berupaya menaikkan pendapatan Indonesia dari sisi ekonomi maka infrastruktur yang menunjang hal ini sedang digenjot pembangunannya.

Lalu apakah balapan di Indonesia berkurang gara-gara MotoGP belum bisa terselenggara di sini? Tentu tidak, saya melihatnya sendiri. Balapan lokal masih terus berlangsung dan punya penggemar yang cukup banyak juga. Bulan Juli lalu saya melihat balapan yang diselenggarakan sebuah ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merk) di sirkuit Sentul Bogor. Balapan ini balapan antar komunitas yang memang diselenggarakan secara rutin oleh merk motor ini untuk memberikan tempat bagi para penggemar balapan.

Meski bukan balapan profesional, tapi penonton dan pesertanya cukup banyak, bahkan mereka datang dari luar Jakarta. Biaya untuk balapan ini didapat melalui patungan para anggotanya. Yap.. sebegitu besarnya antusias para penggemar balapan sampai mau membiayai balapan lewat kantong sendiri. Tentu...biaya keseluruhan yang dikeluarkan juga tidak sedikit.

Ali Adrian (dok.viva.co.id)
Ali Adrian (dok.viva.co.id)

Selain para ATPM, balapan kelas lokal juga sering diselenggarakan oleh pihak lain. Pertamina sebagai perusahaan energi nasional beberapa kali mendukung balapan di tingkat lokal. Yang paling baru, Pertamina lewat PT Pertamina Lubricants mendukung balap motor Walikota Open Tournament Road Race Kota Mobagu di Sulawesi Utara pada 21 hingga 23 Juli 2017. Tujuan Pertamina di ajang ini nggak main-main. Pertamina ingin mencari pebalap berbakat yang bisa membawa harum nama daerahnya di tingkat nasional.

Pertamina memang serius ingin memajukan balapan di tingkat lokal. Di ajang balap mobil, Pertamina punya Pertamax Motorsport Team di mana Rizal dan Rifat Sungkar tergabung menjadi pebalapnya. Di ajang Kejurnas Sprint Rally 2017 putaran pertama bulan April lalu, duo Rizal dan Rifat menggondol juara 1 dan 2. Lumayan...

Berbicara kiprah Pertamina mendukung pebalap di balapan kelas Internasional tentu kita nggak bisa lepas dari nama Rio Haryanto. Saat Rio Haryanto naik kelas ke Formula One, nama Pertamina sebagai salah satu sponsor Rio Haryanto sering disebut. Merupakan satu kebanggaan ada pebalap Indonesia yang disponsori oleh perusahaan dari negeri sendiri.

Ali Adrian siap tanding (dok.sindonews)
Ali Adrian siap tanding (dok.sindonews)

Sayangnya memang kerjasama Rio Haryanto dan Pertamina tidak berlangsung lama karena Pertamina menarik dukungan pada Rio Haryanto. Alasan Pertamina cukup masuk akal. Mensponsori pebalap di kancahInternasional itu butuh biaya tinggi, maka sewajarnya Pertamina ingin pebalap yang disponsorinya berkiprah dengan baik di Formula One.

Seperti kita tahu, perjuangan Rio Haryanto di Formula One tidak mudah karena kemampuan lawan-lawannya sangat tinggi. Untuk menang di balapan, seorang pebalap harus punya kemampuan tinggi, tim yang solid, modal yang banyak dan mesin motor yang baik. Salah satu unsur berkurang ya hasilnya nggak maksimal.

Namun, Pertamina nggak serta merta menghentikan sponsorship-nya di balapan Internasional gara-gara Rio Haryanto pergi dari F1. Di ajang jet darat, Pertamina mensponsori Sean Gelael di kancah F2. Bersama Norman Nato, Sean Gelael bertarung di dalam tim Pertamina Arden. Tim ini sudah berlaga di kompetisi F2 yang seri awalnya dimulai di Bahrain pada bulan April lalu.

Sean untuk Indonesia (dok.motorsport.com)
Sean untuk Indonesia (dok.motorsport.com)

Untuk ajang balap motor, Ali Adrian Rusmiputro boleh berbangga hati karena Pertamina mendukung penuh dirinya untuk balapan di World Supersport 300 Championship 2017. Bertarung dalam tim Pertamina America Racing Team, Ali Adrian saat ini mengumpulkan 11 poin dan ada di urutan 18 dari 28 pebalap di klasemen sementara. Ali Adrian merupakan satu-satunya pebalap dari Indonesia di ajang ini.

Kenapa Pertamina mendukung Ali Adrian? Karena Pertamina melihat kemampuan Ali Adrian yang bisa bersaing dengan pebalap dari negara lain, Ali Adrian adalah pebalap yang berbakat. Dukungan pada Ali Adrian adalah upaya Pertamina dalam meremajakan diri dan bentuk kepedulian Pertamina pada talenta anak muda di tanah air. Pertamina bukan hanya mendukung Ali Adrian dalam hal materi tapi juga dalam hal oli yang dibuat khusus untuk balapan.

Kalau Ali Adrian memberikan hasil maksimal di ajang ini maka tidak menutup kemungkinan ia akan naik kekelas yang lebih tinggi, ajang World Superbike misalnya. Sudah lama ya kita tak melihat pebalap motor Indonesia wara-wiri di ajang balapan kelas dunia. Pengennya sih ada pebalap kita yang bisa melawan Valentino Rossi. Mimpi boleh kan.

Makanya selalu beli produk Pertamina karena pendapatan Pertamina salah satunya digunakan untuk mendukung talenta anak-anak bangsa. Lagipula produk-produk Pertamina kualitasnya tidak diragukan lagi. Tengok aja Pertamina Turbo yang udah digandeng oleh Lamborghini Squadra Corsa sebagai Technical Partner misalnya.