HEADLINE PILIHAN

Berkah Puasa, Berbagi Lintas Negara

08 Agustus 2012 18:21:30 Diperbarui: 25 Juni 2015 02:04:36 Dibaca : Komentar : Nilai :
Berkah Puasa, Berbagi Lintas Negara
1344448542711110156

Sore hari [Minggu, 5 Agustus] jam 16.20 saya dibangunkan istri dari tidur lelap saya.

Paketnya sudah datang tuh…

Saya segera bangun dan bergegas ke luar rumah. Di teras rumah nampak 1 buah kardus besar. Selang beberapa lama 1 kardus besar datang lagi digotong oleh 5 orang santri sambil berjinjit menahan berat. Maklum kardus terakhir itu berisi 159 eksemplar Al-Qur’an. Jika sampai 5 orang yang menggotong kardus itu bukan karena pura-pura berat. Tapi memang berat. Bulan puasa lagi.

Kardus besar satunya berisi kurma. Kurma pilihan langsung dari negeri asalnya. Alhamdulillah. 2 kardus besar itu tiba di rumah setelah melalui proses panjang. 2 bulan lebih 1 hari mengarungi samudera. Ribuan jarak bemil-mil dilalui. Termasuk melintasi negara. Melibatkan banyak orang. Sambung-menyambung. Hingga akhirnya tiba di depan rumah saya. Sungguh, peristiwa yang tak terduga dan tak pernah saya alami sebelumnya.

Dari Manakah Paket Itu?

Bukan bermaksud memuji, tetapi inilah berkah berkompasiana. Ceritanya begini. Seorang Kompasianer yang tulisannya sering jadi HL dan “Terekomendasi” menulis pesan via inbox saya. Kompasianer ini sebelumnya pernah member bantuan sama murid saya yang kebetulan kurang mampu [baca, Satu Lagi Siswa Miskin Terselamatkan]. Waktu itu, ia meminta saya untuk menyampaikannya [baca, Bantuan Kompasianer yang Mengharukan].Namanya kang Mukti Ali, seorang kompasianer yang mukim di Dubai, Uni Emirat Arab.

Kang Mukti bertanya, apakah lembaga tempat saya mengajar membutuhkan Al-Qur’an? Jika ia, saya diminta segera konfirmasi ke temannya. Saya dikasih alamat email teman kang Mukti itu. Setelah disepakati sama guru dan pengurus pesantren, saya baru bilang siap sama kang Mukti melalui inboxnya di Kompasiana.

Selanjutnya, via email segera saya konfirmasi ke teman kang Mukti Ali, namanya kang Ramdanial Anhar, asli Bandung yang juga mukim di Dubai. Saya juga bertukar nomer HP. Tak puas, saya pun berteman via FB. Meski saya kenal hanya melalu dunia maya, saya layaknya kenal lama dan pernah bertatap muka. Meski jarak begitu jauhnya, tapi seperti begitu dekatnya.

Setelah saling berbalas email dan SMS, kang Ramdanial bilang tanggal 4 Juni cargo sudah dikirim via laut. Ternyata yang dikirim bukan hanya 159 eksemplar Al-Qur’an, sebagaimana informasi kang Mukti,tetapi juga 30 kg. kurma. Menurutnya, Insya Allah dalam 1 bulan tiba. Perkiraannya meleset. Cargo baru tiba di rumah saya 2 bulan 1 hari sejak dikirim.

Tetapi entahlah, apakah kebetulan atau menyimpan rahasia-Nya, Al-Qur’an yang dikirim dari Dubai justru tiba di hadapan saya tanggal 5 Agustus bertepatan dengan malam ke-17 Ramadhan, malam yang diperingati sebagai nuzulul Qur’anatau turunnya Al-Qur’an.

Saatnya Amanah Disampaikan

Dua kardus besar ini bukan untuk saya. Ini adalah amanah yang harus disampaikan.Dua kardus besar ini adalah donasi dari SMG [Singapore Malay/ Muslim Group] ~ Amanah Group, komunitas muslim Singapura dan Malaysia yang tinggal di Dubai. Sementara, kang Ramdanial –selaku konsultan Pundi Amal bagi perusahaan ini— hanya menyalurkan.

Untuk memudahkan pendistribusian saya meminta bantuan dua orang pengurus pesantren. Setelah berembuk akhirnya kami bersepakat, kurma akan kami bungkus dalam plastic kecil agar cukup untuk dibagikan kepada jamaah tarawih di masjid pesantren. Jamaah tarawih di samping para santri juga masyarakat di sekitar pesantren.

Untuk membungkuskannya kami minta bantuan 6 orang santri. Tiap bungkus plastic kecil terdapat 15 biji kurma. Akhirnya setelah semua terbungkus diperoleh 160 bungkus. Sangat cukup untuk dibagikan kepada jamaah tarawih. Kebetulan madrasah libur, kebanyakan para santri pulang. Hanya ada 60 santri yang bertahan di pesantren karena sedang mengikuti pengajian kitab. Sisanya yang tinggal 100 bungkus akan dibagikan kepada masyarakat sekitar pesantren yang juga bersama santri tarawih di pesantren.

Ketika berembuk dengan pengurus pesantren bisa saja mereka mengusulkan agar kurma seluruhnya dibagikan untuk santri. Tapi Alhamdulillah mereka tidak begitu. Mungkin karena para santri terbiasa hidup dalam kebersamaan dan tolong-menolong [attaawun]. Apalagi di pesantren tempat saya mengajar ini memang tak ada jarak antar para santri dan masyarakat sekitar. Misalnya, di pesantren tak ada bangunan tembok tinggi dengan pintu gerbang terkunci. Masyarakat sekitar biasa ke pesantren, dan santri malah membeli makanan ke rumah masyarakat.

Sementara Al-Qur’an yang berjumlah 159 eksemplar juga tidak diambil seluruhnya oleh pesantren. Pesantren hanya mengambil 100 eksemplar, sisanya 59 disebar ke 7 TPA dan mushalla di sekitar pesantren.

Melampaui Negara

Sekali lagi, saya tidak kenal kang Ramdanial Anhar. Saya di Madura, kang Ramdanial di Dubai. Saya mengenalnya berkat sahabat kompasianer saya, Kang Mukti Ali. Satu perkenalan yang dimulai di dunia maya, tetapi kemudian berjejak di dunia nyata, melalui kepedulian untuk berbagi dengan sesama.

Ketika saya menyerahkan Al-Qur’an kepada para santri, sengaja saya awali dengan bercerita tentang proses donasi ini datang. Saya bilang bahwa Al-Qur’an dan kurma merupakan donasi dari komunitas Muslim Singapura dan Malaysia yang ada di Dubai. Saya bilang bahwa ini berkah dari pertemanan di dunia maya, terutama kang Mukti dan kang Ramdanial. Dalam benak para santri mungkin terbayang, bahwa semangat berbagi melampaui batas Negara, etnisitas, ras, dan luas samudera. Dan sekarang mereka sendiri mengalami.

Saya yakin, setiap biji kurma itu dimakan, akan memberi barokah bagi yang memakannya dan yang membagikannya. Saya yakin, setiap kali Al-Qur’an dibaca, pahalanya akan mengalir bagi pembacanya juga bagi yang menyumbangnya. Dalam kesempatan ini saya mengucapkan terimakasih kepada kang Ramdanial Anhar dan Mukti Ali yang mempercayai saya untuk mendistribusikannya. Semoga Allah membalas Anda berdua dengan balasan yang lebih baik.

1344448643928946481
1344448643928946481
pesan kang mukti ali

13444487771444042627
13444487771444042627
dua kardus besar paket dari Dubai. dok pribadi

13444489312069686331
13444489312069686331
isi paket, Al-Qur

13444490181429053854
13444490181429053854
membungkus kurma untuk dibagikan kepada jamaah tarawih. dok pribadi

1344449136388446742
1344449136388446742
siap-siap membagikan kurma habis tarawih. dok pribadi

13444492401545182006
13444492401545182006
seorang warga mengambil bungkusan kurma. dok pribadi

13444499142087743366
13444499142087743366
membaca Alqur

Matorsakalangkong

Pulau Garam | 7 Agustus 2012

A. Dardiri Zubairi

/www.kompasiana.com-dardiri

TERVERIFIKASI

membangun pengetahuan dari pinggir(an) blog pribadi http://rampak-naong.blogspot.com/
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.
Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana

Featured Article