Panas dan Dingin: Hati-hati Menerjemahkannya ke Bahasa Asing

27 Agustus 2012 07:32:28 Dibaca :

Setiap kali mulai mengajar, sebagai pemanasan aku punya kebiasaan memberikan kosa kata dari kata-kata simpel yang biasanya sudah dikenal, lalu diteruskan dengan penggunaaan  imbuhan yang bisa digunakan dan perluasan kata tersebut. Minggu lalu, saat cuaca di Hamburg selalu hujan dan angin, mereka berkenalan dengan kata "hujan" dengan segala pernak-perniknya hingga kata "ojek payung" yang membuat muridku memuji kelihaian orang Indonesia dalam hal berbisnis.  Beberapa minggu lalu, saat hari cerah,  di kelas lanjutan kursus bahasa Indonesia  kumulai pelajaran dengan kosa kata "panas" dan lawan katanya "dingin"... pemanasan yang harusnya hanya berlangsung sitar 5-10 menit pertama berlangsung seru sekali, karena murid-muridku yang  sudah cukup handal, justru jadi salah mengartikan karena ada perbedaan budaya dalam pengertian kata panas dan dingin... Misalkan kata "hati panas" ... diartikan oleh orang Jerman dengan hati yang penuh dengan cinta. Panas diartikan sebagai sebuah energi positif, sebagai kehangatan ... jadi tidak terpikir bahwa kata "panas" di dalam bahasa Indonesia berarti negatif bisa mengacu pada rasa marah dalam kata "memanas-manaskan", "berdarah panas" atau juga mengarah pada hal-hal erotik... seperti kata "film panas", "bintang film panas" dan masih banyak lagi. Sebaliknya kata "dingin" yang seringkali berkonotasi negatif dalam bahasa Jerman, justru diartikan positif oleh orang Indonesia misalnya "tangan dingin", "kepala dingin", "hati dingin" ... Terlihat sekali betapa cuaca di sebuah negeri sangat berpengaruh pada pemakaian kata. Setelah pelajaran usai, murid-muridku tertawa tergelak-gelak, karena mereka teringat bahwa pasti mereka pernah melakukan kesalahan dalam pemakaian kata tersebut, terutama  dalam hal  mengira "kata-kata panas" berarti kata-kata yang penuh kehangatan cinta" ... Nah, kulihat ada  yang mulai  garuk-garuk kepala ... Anda pernah juga melakukan kesalahan penerjemahan kata-kata ini?  Jangan panas dingin setelah membaca catatanku ini.  Salam hangat kukirim dari Hamburg di utara negeri Jerman yang hari ini cerahnya seperti Indonesia :-) DNH

Dyah Narang-Huth

/www.dyahnaranghuth.com

nama pendekku layaknya gado-gado dengan bumbu saus asing. Lahir dan besar di Jakarta. Selepas kuliah 1992, tinggalkan tanah air... karena cinta dan cita-cita. Terus berkecimpung dengan dunia pendidikan bahasa asing maupun budaya... termasuk bahasa Indonesia bagi penutur asing. Memilih profesi yang menghadirkan Indonesia di keseharian dengan mendirikan agentur budaya dan bahasa Indonesia. www.ikatagentur.com
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?