TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI profesional

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup highlight

Berjanji Sangat Mudah, tapi Menepatinya Tidak Semudah Itu

14 September 2017   09:35 Diperbarui: 14 September 2017   22:10 494 3 4
Berjanji Sangat Mudah, tapi Menepatinya Tidak Semudah Itu
Ilustrasi: Depositphotos

Mengumbar Janji Sangat Mudah
"Opa, boleh minta buku karya tulisnya ?" tanya ponakan cucu saya. Dan dengan mudah saya menjawab :"Boleh boleh Yen, besok Opa kirim yaa" Jawab saya.Tapi karena berbagai kesibukan saya lupa.

Dua minggu berlalu dan saya malah tidak mengingat sama sekali bahwa saya sudah berjanji untuk mengirimkan buku karya tulis saya yang berjudul " Meraih Sukses" yang diterbitkan oleh PT Elekmedia Komputindo di Jakarta.

Ada pesan lewat WA dari Yenny " Opa, bukunya belum tiba saya sangat berharap "

Ada nada kecewa dalam pesan tersebut. Saya baru sadar diri, bahwa saya sudah mengecewakan orang lain dengan janji yang belum ditepati. Oleh karena itu, saya menyempatkan diri untuk mengirimnya via kilat khusus dan sangat lega 2 hari kemudian buku sudah diterima Yenny keponakan cucu kami.

Apa yang bagi Kita Tidak Penting, Ternyata bagi Orang Lain Sangat Penting

Kejadian di atas hanya sebuah contoh kecil, betapa hal yang bagi kita tidak penting, tapi bagi orang lain ditunggu-tunggu. Sejak saat itu, setiap kali saya berjanji selalu saya catat di HP agar jangan lagi pernah mengecewakan orang lain, siapapun adanya.

Jangan Berjanji, Bila Tidak Bisa Menepati

  •   Menghadirkan rasa kekecewaaan dalam diri orang lain
  •   Mencederai hubungan persahabatan/ kekeluargaan
  •   Memudarkan rasa hormat dan penghargaan orang terhadap diri  kita
  •   Menimbulkan rasa tidak dihargai bagi orang yang menunggu janji kita

Teringat Sewaktu Kami Hidup Melarat

Kejadian kecil di atas mengingatkan saya tentang kejadian sewaktu kami masih hidup melarat. Putra kami yang waktu itu masih berusia 6 tahun mengalami kejang-kejang, Untuk ke dokter uang sama sekali tidak ada. Barang perhiasan istri sudah ludas dijual. Maka dengan menebalkan kulit wajah, saya datangi rumah Om kami untuk meminjam uang. 

Ketika tiba di depan rumahnya, ternyata Om saya pas sudah berada dalam kendaraannya. Maka dengan apa boleh buat, saya datangi dan langsung saja minta pinjam uang. 

"Effendi, Om lagi buru-buru. Kamu datang ke kantor saja, nanti Om telpon sekretaris Om ya."

Maka saya langsung ke kantor Om saya. Menunggu hingga berjam-jam, ternyata Om saya tidak kunjung tiba. Saya memberanikan diri bertanya pada sekretarisnya, apakah ada titip pesan untuk saya? Tapi dijawab "Bapak lagi ada tamu, tidak bisa diganggu ".

Saya menunggu hingga siang hari, tapi si Om tidak kunjung datang ke kantornya dengan perasaan sangat kecewa saya pulang dengan tangan hampa.

Hal tersebut menjadi pelajaran sangat berharga bagi diri saya untuk jangan pernah berjanji bila tidak bisa menepatinya. Karena apa yang bagi kita masalah sepele, bagi orang lain mungkin menyangkut kehidupannya. Sungguh, menepati janji adalah menghormati orang lain dan sekaligus menghormati diri sendiri.

Tjiptadinata Effendi