PILIHAN HEADLINE

Mari Berpikir Waras untuk Pilkada Jakarta

18 April 2017 04:38:21 Diperbarui: 18 April 2017 14:27:25 Dibaca : 904 Komentar : 0 Nilai : 3 Durasi Baca :
Mari Berpikir Waras untuk Pilkada Jakarta
Debat Pilkada DKI Jakarta putaran kedua. Kompas.com

Masa tenang yang tinggal satu hari jelang pencoblosan di Pilkada DKI Jakarta sudah semestinya dimanfaatkan untuk tetap cooling down, berpikir jernih dan waras, mengontrol tensi dukungan yang berlebihan dengan berharap bahwa Jakarta akan dipimpin oleh mereka yang progresif, selalu menginginkan perubahan, dinamis, memiliki integritas, jujur, adil dan yang paling penting memiliki visi kerakyatan dan selalu mengemban misi kesejahteraan. 

Siapapun yang nanti terpilih, itulah kehendak rakyat dan seharusnya juga disadari bahwa kemenangan yang nanti hanya diperoleh salah satu pasangan, bukanlah hasil dari rekayasa, utak-atik, terlebih hasil sebuah kecurangan. Dua putaran di Pilkada Jakarta telah banyak menghabiskan energi rakyat, menyedot anggaran keuangan negara bahkan pada tahap tertentu telah membuka wawasan pendidikan politik yang sesungguhnya bahwa warga Jakarta butuh pemimpin yang baik dan juga tegas.

Momen Pilkada Jakarta terasa sangat penting karena disinilah rakyat bisa belajar berdemokrasi, memilih para pemimpin mereka berdasarkan “kebebasan” tanpa paksaan, rekayasa apalagi intimidasi. Walaupun di permukaan tampak terlihat gencarnya dan panasnya klaim dukungan yang diberikan kepada masing-masing kandidat, namun inilah proses demokratisasi sesungguhnya, bahwa memilih pemimpin politik adalah sebuah keniscayaan yang diatur dalam mekanisme pemungutan suara (vote) secara jujur dan adil yang dilakukan masyarakat. 

Biarlah masyarakat Jakarta yang memilih, tanpa harus melibatkan orang lain (outsider) yang mempunyai berbagai macam kepentingan untuk Jakarta. Hak warga Jakarta untuk memilih dan atau tidak memilih berdasarkan keyakinan yang mereka miliki, bukan pihak luar apalagi orang lain yang bukan warga Jakarta.

Adalah terlalu berlebihan, jika momen Pilkada Jakarta kemudian dijadikan ajang “politisasi” terlebih ketika dibenturkan dengan isu etnis, budaya atau agama. Pilkada atau pemilihan umum lainnya merupakan konsekuensi dari sebuah sistem pemerintahan yang demokratis untuk merotasi kepemimpinan politik secara berkala dan diatur dalam meknisme perundang-undangan. 

Tidak ada rotasi kekuasaan yang diatur secara prosedural dan memenuhi rasa keadilan masyarakat, kecuali pemilihan umum yang dijalankan secara terbuka. Pilihan sistem demokrasi sejauh ini merupakan pilihan terbaik dan mencerminkan rasa keadilan yang dapat diterima semua pihak, karena setiap orang berhak memilih dan juga dipilih. Jika-pun kemudian terindikasi ada penyelewengan atau kecurangan, seharusnya menjadi pelajaran bersama bagaiman seharusnya berpolitik secara sehat, kompetitif dan menjalankan seluruh prosedurnya sesuai kesepakatan bersama.

Pilkada Jakarta serasa penting tidak hanya bagi warganya, tetapi bagi seluruh rakyat Indonesia yang menghendaki terciptanya sebuah sistem politik yang berkeadilan bebas dari berbagai macam intervensi, “pemaksaan” ataupun intimidasi. Tidak salah rasanya jika Jakarta dianggap sebagai “barometer” bagi sebuah sistem demokrasi yang lebih baik dan terukur. Terbukti, Jakarta memiliki daya sentripetal yang mampu menarik beragam kepentingan yang begitu besar untuk terlibat didalamnya. Seluruh afiliasi politik, para pebisnis, pemangku kepentingan bahkan kalangan agamawan dan rohaniwan tak luput mengikuti gerak sentripetal momentum Pilkada Jakarta. 

Momen Pilkada Jakarta serasa sangat begitu penting, hingga negara terlibat didalamnya ikut menyuarakan jaminan keamanan bagi seluruh proses dan aktivitas pemungutan suara yang akan digelar besok, 19 April 2017. “5 menit kita memilih, 5 tahun kan kita jalani”, demikian syair lagu Band Cokelat yang dapat diasosiasikan terhadap betapa pentingnya memilih pemimpin yang dapat menentukan kemajuan atau kemunduran untuk jangka lima tahun berikutnya.

Memberikan kesadaran dan pemahaman bahwa “memilih” merupakan hak pribadi seseorang yang tak dapat diintervensi terlebih diintimidasi oleh kepentingan apapun—termasuk kepentingan agama adalah keniscayaan dalam sebuah kerangka negara-bangsa (nation-state). Memotivasi pemilih justru berkait dengan sisi kredibilitas dan integritas para calon pemimpinnya soal siapa yang harus didukung berdasarkan orientasinya terhadap kesejahteraan dan kemajuan rakyat. 

Hal ini jelas akan berimbas pada proses 5 tahun setelahnya, dimana kesalahan memilih jelas berdampak terhadap kerugian yang akan dirasakan pada akhirnya. Masyarakat jelas diarahkan dan disadarkan agar “tidak  salah pilih” dalam memberikan suaranya kepada pemimpin yang tidak pro-rakyat, menggunakan kecurangan melalui money politics atau mengintimidasi para pemilih.

Kita pada akhirnya dituntut untuk menggunakan kewarasan berpikir dalam hal menentukan pemimpin. Kewarasan terletak pada keyakinan yang dibawa oleh masing-masing pemilih berdasarkan kriteria seorang pemimpin yang sudah tertanam dalam benak mereka masing-masing. Tidak ada paksaan dalam memilih dan lebih jauh tidak ada pemaksaan dalam hal keyakinan dan agama. 

“Memilih” seakan memiliki konsekuensi lebih jauh yang didasarkan pada keyakinan tanpa ada unsur paksaan didalamnya, sehingga “memilih” jelas berimplikasi pada kebebasan yang diekspresikan oleh seseorang. Dalam konteks keagamaan, “Iman” adalah cermin dari kebebasan paling tinggi yang diberikan kepada manusia dalam menentukan pilihan berdasarkan keyakinannya. Jika Tuhan-pun telah memberikan kebebasan kepada manusia soal keyakinannya, terlebih hanya soal pilihan politik yang lebih mudah dibangun berdasarkan argumentasi nalar yang sehat.

Memang sulit dipungkiri, bahwa momen Pilkada Jakarta tidak saja memiliki bobot orientasi politik yang bersifat lokal, tetapi telah menasional dan pada hal-hal tertentu justru melewati batas keduanya. Isu-isu besar sosial-politik, seperti sentimen keagamaan, etnisitas, toleransi bahkan jauh melampaui batas lokalitas wilayahnya menembus dan mengintervensi isu-isu besar sosial-politik di Manca Negara. 

Tidak berlebihan kiranya jika Indonesia justru dianggap sebagai negara yang memiliki potensi kekayaan alam yang luar biasa, sehingga tak luput dari skenario dunia internasional bagaimana agar bisa menjadi bagian penting dari negeri ini. Wajar saja, jika kemudian banyak isu-isu yang berkembang bahwa keberadaan seorang pemimpin politik—terlebih pemimpin Ibu Kota—di Indonesia tak luput dari eskalasi bangsa asing untuk menancapkan kepentingannya di Bumi Pertiwi ini. Isu-isu itu semakin menguat sehingga dipersepsikan beragam oleh publik, sehingga Pilkada Jakarta selalu menjadi bagian yang sangat penting bagi seluruh rakyat Indonesia.

Kita tentu berharap, bahwa bangsa Indonesia yang sedemikian besar tidak menginginkan adanya intervensi apapun dari pihak asing, terlebih mereka yang hanya ingin menguasai aset-aset berharga yang telah memberikan kehidupan dan kesejahteraan bagi bangsa. Namun di sisi lain, kita juga harus mengedepankan kewarasan berpikir, bahwa tidak mungkin ada satupun anak bangsa yang rela aset-aset bangsa ini diberikan dengan “gratis” kepada pihak lain tanpa ada klausul kerjasama yang dapat memberikan keuntungan ekonomi bagi rakyat. 

Pilkada Jakarta ini menjadi terasa penting karena seluruh isu besar dapat terkuak, kepura-puraan menjadi kenyataan, kekuatan ideologi menampakkan dirinya, bahkan seluruh “kejelekan” yang sejauh ini ditutupi justru menjadi terungkap. Di sinilah arti penting dari sebuah proses pembelajaran politik, di mana setiap orang mulai peduli betapa penting dan menentukannya arti memilih pemimpin yang akan menentukan nasib mereka jauh kedepan. Pilkada Jakarta dalam banyak hal meningkatkan literasi politik secara nasional, sehingga bangsa ini kedepan tidak akan mudah dibohongi atau dibodohi oleh kepentingan politik yang tak memihak kepada mereka.   

Wallahu a'lam bisshawab

Syahirul Alim

/syahirulalimuzer

TERVERIFIKASI

Seandainya lautan dijadikan tinta dan pohon-pohon dijadikan penanya untuk menulis seluruh kebaikan, niscaya tidak akan pernah cukup kebaikan itu ditulis
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana