Saya Mogok Main Bila...

01 Juni 2012 17:41:10 Dibaca :

“Bang APPI mau mogok seminggu lagi, jadi ga kira-kira?” tanya Inal tiba-tiba. Ia jadi keranjingan baca kanal bola kompasiana akhir-akhir ini. Padahal setelah mempersiapkan peralatan untuk pemotretan prewed besok, ia sudah saya suruh berangkat kuliah. “Sudahlah nak Inal, kuliahnya sana. Jangan sampai Mamak kau itu kecewa lagi lantaran gagal kuliah.” Saya meledek dia dengan logat sukunya, Batak.



“Dosennye asik bang, ga usah dateng ke kelas, asal ujian bisa ga apa-apa. Gimana itu, APPI bakal mogok ga?” Inal duduk di pojokan studio sambil twitter-an. Ini bocah, abis nanya malah sibuk pencat pencet HP. Karena sudah terlanjur tergelitik, saya jadinya menjawab juga, “Mana bisa tau. Emangnya ogut ahli nujum. Tapi kalo jadi pemain, ogut pasti mogok, sesegera mungkin. Ga pake nunggu tanggal 7.”



“Lah berarti ga menghargai hak penonton dong bang. Kan udah pada bayar. Kalo gaji kan harusnya yang didesek ya manajemen. Berarti lu ga profesional bang.” Inal mulai terprovokasi jawaban saya yang ngawur. Memang ngawur, sebab jawaban itu muncul begitu saja di kepala. Saya jadi agak gelagapan.



“Boleh dibilang begitu, ogut ga profesional.” Saya tidak mau menyerah begitu saja, “Ga Apa-apa dibilang ga profesional. Tapi sebelum mogok, ogut keluar dulu dari keanggotaan APPI. APPI kan kalo dibaca hasil kumpul-kumpul kemarin itu pendek katanya soal duit. Ga sudi gue dibilang mogok gara-gara telat gajian. Lah, ogut udah tajir dari hasil betaun-taun main. Tabungan cukuplah buat barang enem bulan sampe setaun nungguin gaji dibayar lagi. Sekali-sekali idup irit, lagian ogut emang orangnya irit.”



“Terus lu kenape tetep mogok kalo duit masih cukup?” Tangan Inal mencomot rokok saya yang tergeletak di depan monitor. Kupret, tinggal satu itu boy, kata saya dalam hati.



“Ogut mogok justru pingin bela hak-hak penonton yang masih belum dipenuhin. Mogok kalo masih ada suporter yang dateng ke stadion takut make atribut klub kesayangannya, keretanya ditimpukin, Busnya dicegat di jalanan. Mogok kalo suporter ga berani bawa anak bini gara-gara takut ada adegan sadis di lapangan yang ga boleh ditiru anak kecil. Mogok kalo ada suporter yang pulang nonton takut kena sweeping salah sasaran.”



Peluru kalo sudah ketemu memang seperti berkah. Satu lagi peluru untuk bocah yang sudah bikin mangkel karena nyikat rokok saya yang tinggal sebatang itu, “Ada lagi nal, ogut mogok kalo ada cukong dateng terus ngelemparin duit ke kita sambil ngomong, ‘bos, ntar yu main ga usah bagus-baguslah, ini ada jajan sedikit buat yu sama temen-temen.’ Kudunya ogut tonjok idung tu cukong. Tapi karena Mak ogut bilang tangan itu untuk membelai, bukan untuk nyakitin orang, maka mending mogok aja. Bukan ogut tonjok, tapi ogut tunjuk batang idungnya di media, didenger sukur, disomasi ya yang penting udah jajal.”



“Tambah lagi, ogut mogok main kalo….ngapain lu? Udah abis rokok gue,” Saya liat tangan Inal mencomot bungkus rokok saya


“Abis ye bang?”


“Pan lu yang abisin kampret…”




(buat pak Zen, ini bukan sanggahan, sekedar tambahan saja)

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?