HIGHLIGHT

Kasub Divre Bulog "Dicopot" dari Jabatanya

29 April 2012 06:44:39 Dibaca :

* * * Terkait dugaan kasus beras inpor Thailand 6.700 ton raib


PAREPARE, SULSEL – Kapala Sub Divre Bulog Parepare, Abdullah Djawas akhirnya dicopot dari jabatannya, terkait dugaan kasus hilangnya beras inpor Thailand sekitar 6.700 ton yang dipertanyakan oleh LSM Gerakan masyarakat peduli Ajattappareng (Gempar) kota Parepare sejak Februari lalu.


Informasi yang dihimpun penulis berbagai sumber bahwa Abdullah Djawas rencana dipindahkan ke bulog Sumatera Barat tanpa diketahui apa posisinya tersebut.


Pihak penulis berkali-kali menghubungi nomor selulernya, Abdullah Djawas, tetapi tidak mau diangkat hanphonenya mengenai dugaan pencopotannya terhadap dirinya tersebut.


Terpisah, wakil sub divre bulog kota Parepare, Andi Banna Pasinringi, membantah jika pimpinanya, Abdullah Djawas dicopot dari jabatannya.


Andi Banna kepada wartawan melalui selulernya, mengatakan, Abdullah Djawas pindah ke Sumatera Barat pada 1 mei ini, untuk dipromosikan sebagai Kabid Divre Provensi Sumatera Barat,”tidak benar jika pimpinan saya dicopot hanya persoalan beras impor Thailand hilang, tetapi Abdullah Djawas dipindahkan ke Sumatera Barat karena dipromosikan sebagai Kabid Divre Sumatera Barat,”tuturnya.


Lanjut, Andi Banna, justru, jabatannya dipromosikan dari Sub Divre Bulog Parepare menjadi Kabid Divre provinsi Sumatera Barat.


Sementara itu, Koordinator Gempar Parepare, Zainal Azis Mandeng, mengatakan, pindahnya, Abdullah Djawas ke Sumatera Barat, salah satu cara untuk menghilangkan jejak pihak Bulog mengenai beras yang hilang sekitar 6.700 ton.



Dipindahkannya Abdullah Djawas ini, salah satu bentuk untuk menutupi kasus raibnya beras 6.700 ton, sehingga pihak penyidik tidak bisa lagi melacak kasus tersebut.”sangat disesalkan Abdullah Djawas pinmdah di Sumatera Barat yang sekarang ini punya masalah tanpa mempertanggungjawabkan beras bulog yang raib itu,”tuturnya. (shamier)

SHAMIER PARE'Z

/samiruddin

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Saya ingin meluangkan karya-karya di kompasiana, semoga bisa bermanfaat walaupun tulisan tidak terlalu bagus. Tapi apa salahnya sy bisa berbuat banyak demi bangsa, negara, rakyat. Apa yng tidak dieketahui orang maka sy akan utarakan ditulisan sesuai fakta dilapangan....selamat membaca...manusia selalu berbuat kesalahan tetapi jika tidak selalu belajar dan terus belajar aka tidak akan tercapai suatu tujuan..
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?