Pantun Galau

20 April 2013 17:24:00 Diperbarui: 24 Juni 2015 14:53:38 Dibaca : Komentar : Nilai :

kalaulah pergi ke pulau,
bawalah pisau dan juga belati //
inilah pantun galau,
untuk hati yg risau dan tersakiti
....

makan cucur sama bubur,
sambil makan duduk dibangku //
hatiku hancur lebur,
saat kau campakan cintaku
....

kukira hujan telah reda,
ternyata masih terus berlanjut //
kukira cinta telah tiada,
ternyata rindu tak pernah surut
....

peti isinya kelapa,
kelapa dibelah dicampur selasih //
hati terasa hampa,
jika tak punya seorang kekasih
....

makan kue cucur,
dimakan bareng kolak //
hatiku hancur,
jika cintaku kau tolak
....

semur jengkol,
dimakan sama kebab //
hatiku dongkol,
jika sapaku tak kau jawab
....

belati terhunus saat latihan,
latihan dibawah gumpalan awan //
menanti cinta tanpa kepastian,
hati dipenuhi kegalauan
....

walau rakit dari kayu jati,
takan rudak walau di cuci //
walau sakit rasa dihati,
takkan mampu aku membenci
....

kekota beli air raksa,
jangan ditumpuk ditepi jalan //
rasa cinta sungguh menyiksa,
jika bertepuk sebelah tangan
....

buah kelapa buah nanas,
taro dipeti bawa ke Tangerang //
hati siapa yang tak panas,
kekasih hati digandeng orang
....
......
........

Sam aja

/sam_aja

biasa-biasa aja
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.
LABEL humor hiburan
Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana

Featured Article