HIGHLIGHT

Why We should Get Out of Debt?

05 April 2011 02:47:49 Dibaca :

Salah ga sih punya hutang? Hutang seperti apa yang ‘baik’ dan ‘tidak baik’?

Hutang biasanya dikatakan baik jika hutang tersebut menghasilkan sesuatu yang value-nya meningkat seiring waktu (KPR), sedangkan tidak baik jika value-nya mengalami penurunan (hutang konsumtif/hutang kartu kredit/KTA, dll).

Namun pada dasarnya jika kita tidak memiliki kemampuan untuk membayar hutang tersebut, maka hutang apapun akan menjadi tidak baik. Hutang apapun akan membawa masalah dalam kehidupan kita.

Beberapa alasan utama kenapa kita harus keluar dari hutang :

  • Jika kita ingin memberi kita harus punya sesuatu untuk diberi

Jika uang kita habis untuk membayar hutang, maka apalagi yang bisa kita beri? Dengan terus berhutang pola hidup konsumtif atau belanja tanpa kendali menjadikan kita selalu ingin mendapatkan daripada memberi, padahal “lebih diberkati tangan yang memberi”.

  • Uang yang kita miliki saat ini, it’s not our money

Kita datang ke dunia ini dengan tidak membawa apa-apa dan akan kembali seperti itu juga. Jadi apa yang kita miliki saat ini adalah suatu berkat dari Tuhan, suatu tugas atau kepercayaan yang diberikan olehNya agar bisa kita pergunakan untuk hal-hal yang baik, berbuah bagi diri kita dan sesama.

  • Hutang bisa menjadikan kita terikat

Ada tertulis “Barangsiapa berhutang ia menjadi hamba bagi yang memberi hutang” Jika anda merasa mampu dan ingin menjadi tuan atas diri anda sendiri maka berhenti menggantungkan diri pada pihak lain.

  • Hutang bisa membuat keadaan keuangan kita ‘tidak sehat’

Dalam perencanaan keuangan sebelum masuk kedalam tujuan-tujuan keuangan yang lain, maka salah satu hal yang harus dibereskan terlebih dahulu adalah masalah hutang. Perlu alokasi dana yang harus disisihkan untuk menyelesaikan hutang yang ada.

Kita akan berubah jika pola pikir kita berubah, jika kita memandang hutang sebagai sesuatu yang wajar, maka kita akan terus menciptakan hutang-hutang baru, hutang akan menjadi suatu kebiasaan atau bahkan gaya hidup/life style. Tetapi jika kita merasa bahwa kita mampu hidup tanpa hutang, kita akan lebih aware dalam merencanakan dengan baik keuangan kita, pengeluaran mana yang seharusnya ada dan tidak, kita lebih bisa membedakan antara ‘butuh’ dan ‘ingin’.

Lebih bijaksana saya rasa jika kita menggunakan menggunakan prinsip “Menabung dulu baru membeli” daripada “Dikejar-kejar hutang”

Choose your lifestyle! In Debt or Debt free?

twitter id : @phien13

Yosephine P. Tyas

/phien13

An Independent Financial Advisor at Akbar's Financial Check Up| Concern about Financial Problems|Like encourage others|Love reading n writing
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?