Ini bukan Jalan Milik Pribadi Pak

07 Juli 2012 03:44:48 Dibaca :

Hari gini kok masih ada ya, mengendarai kendaraan sambil telpon. Sungguh sangat berbahaya jika hal tersebut di jadikan kebiasaan.


Pagi ini, saya sungguh kesal sekali karena kendaraan yang saya pakai, hampir saja mendapat kecelakaan, karena ulah seseorang yang kurang begitu memahami etika berkendara di jalanan.


Sejak semalam, Balikpapan di guyur hujan. Kondisi tersebut tentu saja membuat jalanan sedikit licin. Hingga para pengendara harus lebih hati-hati. Di tambah lagi kontur jalanan yang naik turun serta sedikit berkelok tentu saja etika berkendara sangat di butuhkan.


Namun beberapa saat berada di jalanan, tiba-tiba di depan saya ada mobil yang memutar arah dengan tidak stabil. Hal tersebut tentunya membuat beberapa pengendara di belakangnya menjadi kaget dan spontan menginjak rem. Termasuk saya. Kendaraan yang saya gunakan, hanya berjarak beberapa centi saja dengan kendaraan di depan. Namun, bagian belakang mobil yang saya kendarai, saya yakin ada sedikit benturan. Karena saya merasa sedikit hentakan dari belakang saat menginjak rem.


Untuk beberapa saat lalu lintas macet. Dan mobil yang memutar arah tadi agak kesulitan menstabilkan posisinya, di samping berada di tikungan, jenis mobilnya pun berbadan besar, yaitu jenis Fortuner.


Saya pun turun, dengan menggunakan payung, saya datangi supir tersebut dengan beberapa pengendara yang lain. Nampak tangan kanannya masih mengenggam ponsel. Melihat hal tersebut saya sedikit emosi.


“ Wuah, bapak sudah membahayakan orang lain, jika nyupir namun sambil online, apalagi dengan kondisi belokan seperti ini. “



Bapak tersebut hanya senyum-senyum tanpa berkata apapun. Melihat ekspresi yang menjengkelkan, saya memilih untuk kembali ke mobil, dan memeriksa bagian belakangnya. Seperti dugaan saya, ujung kanan agak penyok, karena tanpa sengaja, saat saya injak rem tadi, di belakang saya ada pengendara sepeda motor.

Saya tidak menyalahkan pengendara sepeda motor tersebut, bagaimanapun semua berawal dari ketidakdisiplinan seseorang dalam menggunakan fasilitas publik.


Jika saja, pemilik mobil fortuner tersebut menyadari betapa berbahayanya mengendarai mobil sambil menerima telpon. Tentunya hal seperti ini tidak akan terjadi. Bukankah sekarang ponsel sudah di lengkap dengan alat bantu yang memudahkan melakukan panggilan atau menerima panggilan tanpa mengenggamnya.


Kejadian tadi pagi bukan sekali saya alami, namun sudah beberapa kali. Bahkan sering saya jumpai, pengendara motor sms-an di jalan raya. Sepertinya banyak masyarakat yang belum menyadari betapa berbahayanya online diponsel saat berkendara.


Saya pun kerap menerima panggilan diponsel, namun saya lebih memilih menepi dengan menyalakan tanda lampu. Karena selain berbahaya bagi orang lain, aktivitas online sambil berkendara juga membahayakan diri sendiri.


Melalui pengalaman di atas, saya mengajak rekan-rekan untuk lebih menerapkan etika berkendara. Jalan raya bukanlah jalan pribadi. Tapi merupakan fasilitas milik bersama.

Inem Ga Seksi

/novi25

TERVERIFIKASI (BIRU)

Kita hanyalah dzat yang tak pandai membaca dan melihat
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?