Menyoroti Raperda Pembangunan Kepemudaan Kota Semarang

30 November 2016 23:19:24 Diperbarui: 30 November 2016 23:34:29 Dibaca : Komentar : Nilai :


Bila kita menyimak sejarah perjuangan bangsa Indonesia tampaklah bahwa “Pemuda” memiliki peranan yang tidak boleh diremehkan. “Pemuda” berperan aktif sebagai ujung tombak dalam mengantarkan bangsa dan negara Indonesia untuk “Merdeka, Bersatu dan Berdaulat”.

Pada masa sekarang agar peran pemuda tetap konsisten menjadi pemersatu dan perekat bangsa Indonesia maka pemuda harus disiapkan dalam pembangunan kepemudaan.

UU RI No. 40 Tahun 2009 tentang kepemudaan dan PP RI No 41 Tahun 2011 tentang “Pengembangan Kewirausahaan Dan Kepeloporan Pemuda Serta Penyediaan Sarpras Kepemudaan”, secara explisit di paparkan bahwa tujuan pembangunan kepemudaan adalah :

Terwujudnya pemuda : Beriman dan Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, beraklak mulia, sehat, cerdas, kreatif, inovatif, mandiri, demokratif, bertanggung jawab, berdaya saing, serta memiliki jiwa kepemimpinan, kewirausahaan, kepeloporan kebangsaan berdasarkan pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945.

Untuk mewujudkan hal tersebut diatas maka perlu di pilih strategi-strategi antara lain :

1.   Kepemudaan dibangun berdasarkan azas

      a.  Ketuhanan                                                      f.  Keadilan

      b.  Kemanusiaan                                                g.  Partisipasi

      c.  Kebangsaan                                                   i.  Kebersamaan

      d.  Kebhinekaan                                                  j.  Kesetaraan

      e.  Demokrasi                                                     k.  Kemandirian

2.   Pembangunan Kepemudaan dilaksanakan dalam bentuk “Pelayanan Kepemudaan”

Sedangkan Pelayanan Kepemudaan berfungsi melaksanakan

      a.  Penyadaran

      b.  Pengembangan potensi kepemimpinan

      c.  Kewirausahaan

      d.  Pemberdayaan

      e.  Kepeloporan pemuda dalam segala aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara


PENYADARAN

Penyadaran kepemudaan berupa gerakan dalam aspek ”IPOLHUKESOSBUD HANKAM” dalam memahami dan menyikapi perubahan lingkungan strategis, baik domestik maupun global, hal tersebut diwujudkan melalui :

a.  Pendidikan agama dan ahlak mulia.

b.  Pendidikan wawasan kebangsaan.

c.  Penumbuhan kesadaraan mengenai hak dan kewajiban dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

d.  Penumbuhan semangat bela negara.

e.  Pemantapan kebudayaan nasional yang berbasis budaya lokal.

f.  Pemahaman kemandirian ekonomi.

g.  Penyiapan proses regenerasi di berbagai bidang.


PEMBERDAYAAN

Meningkatkan potensi dan kualitas jasmani, mental spiritual pengetahuan, serta keterampilan diri dan organisasi menuju kemandirian pemuda

Hal ini dilakukan melalui

a.  Peningkatan iman dan taqwa

b.  Peningkatan iptek

c.  Penyelenggaraan pendidikan bela negara dan pertahanan nasional

d.  Peneguhan kemandirian ekonomi pemuda

e.  Peningkatan kualitas jasmani, seni dan budaya

f.  Penyelenggaraan penelitian dan pendampingan kegiatan kepemudaan.


PENGEMBANGAN

1.   Kepemimpinan dilaksanakan melalui

      a.  Pendidikan

      b.  Pelatihan

      c.  Pengaderan

      d.  Pembimbingan

      e.  Pendampingan

      f.  Forum kepemimpinan pemuda

2.   Kewirausahaan dilaksanakan sesuai dengan minat, bakat, potensi pemuda dan arah pembangunan nasional

      a.  Pelatihan                                             e.  Kemitraan

      b.  Pengaderan                                         f.  Promosi

      c.  Pembimbingan                                   g.  Bantuan akses permodalan

      d.  Pendampingan


KEPELOPORAN

Untuk mendorong kreativitas, inovasi, keberanian melakukan terobosan dan kecepatan mengambil keputusan sesuai arah pembangunan nasional.

Dilaksanakan melalui :

a.  Pelatihan

b.  Pendampingan

c.  Forum kepemimpinan pemuda

Dalam rancangan perda pembangunan kepemudaan juga di bahas tentang peran tanggung jawab dan hak pemuda. Disampaikan bahwa pemuda berperan aktif dan bertanggung jawab sebagai kekuatan moral, kontrol sosial dan agen perubahan dalam segala aspek.

Pembangunan Nasional

1.   Setiap pemuda berhak mendapatkan :

      a.  Perlindungan, khususnya dari pengaruh distraktif

      b.  Pelayanan dan penggunaan sarpras kepemudaan tanpa diskriminasi.

      c.  Advokasi

      d.  Akses untuk pengembangan diri

      e.  Kesempatan berperan serta dalam perencanaan pelaksanaan, pengawasan, evakuasi dan pengambilan keputusan.

Demikian beberapa hal yang perlu kami soroti berkaitan dengan munculnya perda tentang pembangunan kepemudaan. Semoga bermanfaat bagi kita serta khususnya kaum muda.

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.
LABEL politik
Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana

Featured Article