HIGHLIGHT

Damar Kanginan

22 Juli 2010 15:45:00 Dibaca :

Lentera kecil minyak ikan kecil dengan nyalanya yang kecil meliuk-liuk tak kenal lelah diiringi simponi angin dan gesekan biola bambu yang mendeit mendayu semakin membuat sakit ngilu hati sepi di malam dengan lentera kecil minyak ikan kecil dengan nyalanya yang kecil Lentera kecil minyak ikan kecil dengan nyalanya yang kecil berhenti sejenak menahan nafas di bawah pohon rindang gelap sudut gang penuh serakan botol-botol kecil tak tahu malu Sang Dalang lentera kecil menghela nafas kecil, ingin melanjutkan tarian kecil-kecilnya, tapi sudah tak sanggup kakinya gemetar tak beranjak menatap seorang perempuan muda nan cantik tiba-tiba berdiri di depannya, hanya memandang... memandang dengan takjub tersenyum sendiri kemudian tertawa dan digerakannya tangan dan wajah seirama api kecil dari lentera kecil Sang Dalang lentera kecil takjub Gemulai perempuan muda itu bagai Blarak Sempal Gerakan mata sayunya bak Damar kanginan di atasnya alis tipis bagai Bulan Nanggal Sepisan hanya itu yang di pandang Sang Dalang lentera kecil, tidak yang lain, karena sang dalang tak mau kehilangan keindahannya Berikutnya bibir mereka telah bertaut, sang dalang lalu jatuh tersungkur dalam mimpi-mimpi tak berujung hanya Lentera kecil minyak ikan kecil dengan nyalanya yang kecil, menemani setiap lamunannya. Lamunan pada mata sayu yang bagai damar kanginan tak peduli siapa pemiliknya sekarang tak peduli siapa pemiliknya nanti atau mungkin sang dalang pun tak peduli jika itu milik Sang Penguasa Jagad Raya Sang Dalang, mengangkat pikulan dari bambu yang bunyinya berderit, meninggalkan pohon rindang tempat ia sejenak menghela nafas. "Akan kutinggalkan ragaku diujung jalan, dan roh kita akan berjalan berdampingan menyaksikan tubuh kita yang telanjang tak tahu malu" ----------- Terinspirasi oleh ungkapan cinta lelaki penjual gorengan yang setiap malam menyusuri gang sempit dengan pikulannya, yang jatuh cinta pada perempuan tak ber raga sempurna yang tiba-tiba muncul ketika ia beristirahat di bawah pohon mangga yang rindang di tengah malam. Duh...malam Jum'at ya sekarang ?

Agung Triatmoko

/masmoko

Harap maklum. Kalau bahasaku buruk, itu karena aku hanya seorang bakul jagung dan sapulidi, terakhir sedang mulai belajar bertani.
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?