Pernahkah Permintaan Pertemanan Anda Ditolak...???

22 Juni 2012 11:10:20 Dibaca :

Mungkin pembaca sudah pernah mengalaminya....mengajak pertemanan sesama kompasianer tapi tidak dibalas atau di add...Kalaupun itu belum pernah anda alami...bersyukurlah berarti anda termasuk orang yg dicintai oleh sesama kompasianers hehehe....

Lain halnya dg Darsem yg pernah merasakan ditolak seseorang utk dijadikan teman...Kejadian pada akun lama yg sudah almarhum...Waktu itu Darsem sedang seru2nya " berselingkuh"  dg salah satu kompasianer....dan orang tsb ikut melibatkan diri dlm peselingkuhan tsb...Darsem sudah sering bertemu dengannya dan terlibat jg perbedaan pendapat...Mungkin karena alasan tsb atau karena punya pemahamn yg sama dg teman selingkuhan Darsem...maka sudah bisa ditebak bahwa dia akan lebih condong berpihak kepada teman selingkuhan Darsem...

Tanpa mau melihat latar belakang  masalah yg sedang dibahas dalam perselingkuhan tsb...dia langsung menegur dan menasehati Darsem...hehehe...kok yg ditegur cuma Darsem saja ya...???!! Bukankah kalau mau bertindak bijak dan adil harusnya kedua-duanya yg dinasehati...Begitulah pikir Darsem....dan yg sampai sekarang masih terngiang-ngiang diingatan ucapan beliau yg begitu bijaksana...."Walaupun berbeda pendapat tidak seharusnya menjadikan permusuhan..." begitulah kurang lebihnya....bak wejangan para ustadz yg pernah Darsem dengar di TV...

Wah....ini Darsem anggap adalah kata2 bijak yg patut direnungkan dan diteladani....Untuk membuktikan ucapannya tsb dg iseng Darsem mengajak pertemanan...Walau Darsem tahu bahwa sering berbeda pendapat dg beliau tapi merujuk kata2nya yakin bahwa pertemanannya tidak bakal ditolak....masak sih sudah bilang perbedaan tdk hrs jadi permusuhan akan meolak pertemanan....??!!

Dengan PD nya Darsempun  mengklik  di profil akun tsb.....jadikan teman.....Hari demi hari....minggu demi minggu....ditunggulah add pertemanan yg diharapkan ....Tapi sayang sungguh sayang....sampai akunnya dipasung Ngademin...tanggapan add pertemanan tidak jg dibalas....Kasihan loe Darsem....!!! hihihi....

Dari kejadian tsb...Darsem hanya bisa menarik kesimpulan....ah..memang kadang sulit menerapkan omongan dg tindakan nyata....persis para elite2 politik kita kalau lagi nyalon....mudahnya kau berjanji....mudah pula kau ingkari...memang lidah tak bertulang....hiks....(kalau bertulang malah gak bisa mingkem...hehehe...)

Hanya saja ada pertanyaan yg mengganjal ....apa sih tujuan dan keuntungannya bila menolak apalagi menghapus pertemanan di friendlist kita....???? Bukankah itu hanya akan memperuncing perbedaan dan bisa menjurus permusuhan yg tidak berakhir...???!! Kalau maksudnya biar tulisan2 yg di publishnya tdk terdeteksi  "lawannya"....bukankah tidak sulit menemukan tulisan seseorang di kompasiana ini...Ataukah takut tulisannya bakal dikritisi....??? Benar...itu adalah hak kompasianers  untuk menolak atau menghapusnya...tapi bukankah tindakan seperti ini bagai pernyataan sikap "perang" dan secara terang benderang menunjukkan rasa tidak sukanya dg kompasianer lain....????!!Ah....entahlah....hanya pelaku2nya saja yg tahu apa alasan sebenarnya....

Bagaimana perasaan atau tindakan pembaca bila mengalami hal yg demikian...???

Bagi Darsem sendiri baru 1 kali itu ditolak  selama berkiprah di Kompasiana...dan kejadian tsb dijadikan pelajaran utk lebih berhati-hati  memilih akun yg akan diajak berteman...Selain introspeksi diri sebelumnya jg dipelajari benar karakter orang tsb....walaupun itu jg tdk menjamin karena  lewat tulisan atau komentar bisa saja berbeda dg kelakuannya....Cuma lebih selektif agar tdk mengalami hal yg sama...rasanya gimana gitchu lho kalau ditolak hehehehe...

Jadi mohon maaf kalau selama ini Darsem jarang mengajak pertemanan karena ada "trauma"  dg kejadian tsb...tapi bila diajak berteman....dijamin tidak bakal ditolak dan tidak memandang siapa yg mengajak berteman...hahahahaha.....sekalian promosi  biar banyak yg ngajak add pertemanan....kik...kik....kik...

elde

/lovelydarsem

TERVERIFIKASI (BIRU)

penggembira....
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?