Adi S Akhirnya Bertobat dan Minta Maaf

22 September 2012 08:14:45 Dibaca :

Kaget waktu hari ini buka dashboard di Kompasiana...ada inbox masuk dari Sang Aset...Wah tumben nih orang...biasanya komentar saya saja sering dihapus dilapaknya kok ini malah kirim pesan via inbox segala...Ada apa ini...??? Penasaran aku baca pelan2...ternyata dia punya tujuan yg baik dan meminta pesan ini utk dipublish lewat saya...Ah macem2 aja nih orang...kenapa tidak dia sendiri yg menayangkannya...

Inti dari dari pesen tsb adalah permintaan maaf buat semua kompasianer yg pernah disakiti lewat tulisan2 atau tindakan dia...Berhubung saya gaptek gak bisa copas...aku cuplik aja sebagian dari pesen beliau tsb...secara singkat saja...

Sahabat Kompasianers...

Hampir 2 tahun saya bergelut di media Kompasiana, banyak hal yg bisa saya petik sbg pelajaran  untuk lebih dewasa dalam menjalani kehidupan ini dan memandang perbedaan...Sudah lebih 600 artikel yg telah saya buat dan tentu saja tanggapan kompasianer bermacam-macam...Saya menyadari bahwa banyak tulisan2 yg saya buat hanya berisi opini pribadi setelah membaca dari sumber situs2 yg tidak jelas...Untuk mermperkuat opini , kadang saya tambahkan ayat2 suci agar lebih memantapkan atau memperkuat argument...

Banyak jg tulisan saya yg menyerang paham lain dan jg memberi stempel sekuler liberal ataupun kafir bila mereka tidak sejalan dg ide gagasan saya...karena mereka saya anggap akan menggagalkan propaganda dan misi yg saya usung...dan komentar2 mereka pun saya hapus karena kalau dilayani pastinya saya sendiri akan kebingungan untuk menjawab...Itu disebabkan tulisan2 yg saya angkat tidak berdasarkan data, fakta dan jg dari sumber yg kurang akurat.... kadang berita itu malah saya plintir dan saya ambil sepotong-potong agar sesuai dg misi propaganda yg saya bawa...

Setelah mendapat masukan dari banyak rekan2...terutama Mas Darsem yg komentarnya sering  saya hapus...akhirnya saya sadar bahwa cara2 yg saya gunakan tidak benar...!!! Bila saya ingin berdakwah atau berpropaganda hendaknya dg cara yg elegant dan terpuji pula...itu yg saya pelajari dari agama..Dengan cara menjelek-jelekkan paham  atau orang lain yg tdk sependapat  dg tanpa bukti dan hanya fitnah yg tidak berdasar...ini tidak bakal menambah kegantengen wajah dan iman  saya...Itulah prinsip yg akan saya gunakan untuk ke depannnya...

Untuk itu...melalui surat yg dipublish Mas Darsem ini....saya sampaikan permohonan maaf  kepada rekan2 dan admin kompasiana...semoga ini jadi pelajaran utk kita semua khususnya bagi saya pribadi...Terimakasih.

Bandung, 21 September 2012

ADI SUPRIADI (Asyyarkhan)

Demikianlah surat dari saudaraku Adi Supriadi...semoga rekan2 bisa saling memaafkan dan kita mulai era baru dg sharing connecting yg sehat....

Ting...ting...ting....suara tukang bakso depan jalan membuyarkan lamunanku...seiring dg perut yg sudah keroncongan minta diisi....saya tinggal makan dulu ya....ciaaaoooo....!!!

elde

/lovelydarsem

TERVERIFIKASI (BIRU)

penggembira....
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?