Guyonan Politik

31 Mei 2017 18:53:06 Diperbarui: 31 Mei 2017 18:56:40 Dibaca : 12 Komentar : 0 Nilai : 0 Durasi Baca :

Kontestasi politik perburuan kursi Gubernur Kaltim masih akan berlangsung tahun depan.  Tapi hingar-bingar pertarungan merebut kursi yang kini diduduki Awang Faroek Ishak itu telah mendistorsi, bahkan sampai ke warung-warung kopi.  

Beberapa tokoh telah mencuci wajah, dan memampang senyum-senyum di pinggir jalan.  Ruang-ruang obrolan ditengah masyarakat mengerucut pada beberapa nama.  Dari sekian survei-survei yang bertebaran, sebagian nama-nama itu kemudian muncul, sambil membusungkan dada dan memajang iklan 'siapa mau dampingi saya ?'.  Tak pelak ini memancing birahi banyak orang tanpa memandang kelas dan strata.

Tertarik ikut pasang angka pada perjudian bermodal sedikit air liur dan beberapa gepok rupiah pecahan seratus ribuan.  Tak mereka yang 'dinilai' pantas, saja yang berani menerkam umpan-umpan itu.  Badut-badut pinggiran kota juga bahkan berani memasang muka.  

Entah bedak curah, atau malah lem dari karet yang belum diolah, yang ditempelkan ke wajah mereka, hingga berani menempelkan nama dengan label Calon Wakil Gubernur.

Diperlukan ambisi untuk menutupi otak, tapi terkadang kerusakan otak dan penyakit gila sepertinya cukup untuk membuat nama-nama yang sebagian media bahkan menjadikannya sebagai Guyonan saja, berani tampil dan memasang nama.

Diakui atau tidak, kehadiran mereka justru 'dipakai' oleh para pemilik kepentingan, berlandaskan hak sebagai warga negara, untuk memilih dan di pilih.

Semoga mereka tak benar-benar diberi tempat untuk menduduki kursi penentu kebijakan.  Rakyat sudah bosan dengan permainan hanya untuk kekuasaan tanpa konsekuensi kesejahteraan.

Kalau jelas dipandang tak kompeten, sudahlah, jangan diberi kesempatan.  Pertaruhannya adalah nasib rakyat.  Jangan buang-buang uang, hanya untuk menggelar Kontes calon penguasa, yang hanya diisi badut-badut yang bahkan tak bisa mengukur lengan di bajunya.

Tak perlu majas, lupakan rima, rakyat tahu inisial atau nama, aahhhsudahlah.

Dari saya Rusdi, anak kampung pinggiran Sungai Mahakam.

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana