Jumari Haryadi Kohar
Jumari Haryadi Kohar Penulis, Trainer dan Motivator

Aku lahir di Kotabumi - Lampung Utara, campuran dua suku bangsa dari dua pulau yang berbeda. Ayahku berasal dari Kediri - Jawa Timur, sedangkan ibuku berasal dari Baturaja - Sumatera Selatan. Latar belakang pendidikan di bidang IT dan sempat menjalani profesi sebagai programmer, guru, dosen dan konsultan IT. Terakhir menjadi direktur sebuah perusahaan IT, lalu beralih profesi menjadi penulis sampai sekarang. Menulis adalah pilihan hidupku. Penulis buku, trainer dan motivator adalah profesiku. Selalu merasa haus ilmu dan mau belajar dengan siapa saja. Tidak pernah merasa pintar karena selalu merasa sebagai pembelajar. Indah rasanya hidup ini jika banyak jejak karya tulisku yang bermanfaat bagi orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Herman Jadi Budak Nafsu Gadis Remaja Hiper Seks

3 Agustus 2013   11:12 Diperbarui: 24 Juni 2015   09:40 132871 1 6
Herman Jadi Budak Nafsu Gadis Remaja Hiper Seks
13755027311044601701

[caption id="attachment_279138" align="aligncenter" width="480" caption="Ilustrasi Telepon Seks (Sumber : http://sassywire-files-wordpress.com)"][/caption]

Oleh : J. Haryadi

Sebut saja namanya Herman, seorang pria berumur 45 tahun yang berprofesi sebagai Trainer. Lelaki tinggi besar dan bertubuh atletis itu termasuk pecinta facebook sejati, namun media jejaring sosial ciptaan Mark Zuckerberg dan empat temannyaitu benar-benardipergunakannya sebagai sarana untuk menambah jaringan sekaligus dalam rangka menciptakan personal branding bagi dirinya.

Entah sudah berapa kali Herman mendapatkan order dari klien yang diperolehnya dari hasil pertemanan di Facebook (FB). Oleh sebab itu dia tidak pernah membuat status lebay atau yang asbun (asal bunyi). Dia berprinsip lebih baik tidak membuat status dari pada membuat sebuah status yang tidak ada maknanya. Dia juga tidak pernah menampilan foto dirinya sembarangan, melainkan foto-foto pilihan yang ada kaitannya dengan profesinya sebagai seorang trainer handal. Dampaknya, hampir setiap hari akun Facebook-nya penuh dengan pemintaan pertemanan baru dan semuanya pasti dikonfirmasiolehnya. Dia tidak peduli apakah orang yang add friend ke akun FB miliknya tersebut meggunakan nama palsu atau fotonya gak jelas, tetap saja pertemanannya diterima. Dia berprinsip, semakin banyak teman semakin bagus.

Suatu hari Herman mendapat add friend dari seorang gadis muda berusia 17 tahun, katakanlah bernama Sisca. Gadis muda tersebut berasal dari sebuah kota di Kalimantan. Wajahnya cantik dan tubuhnya seksi. Seperti biasa, setelah mengkonfirmasi pertemanan, hampir dipastikan selalu ada yang memberi komentar, “terima kasih ya pak sudah dikonfirmasi” atau ada juga yang sok ke barat-baratan dengan mengirim tulisan ke kronologi “Thanks for your confirm”, pokoknya macam-macam gaya Facebooker menanggapinya. Tetapi khusus yang satu ini sedikit berbeda. Herman menerima pesan singkat melalui inbox FB miliknya :

Sisca           : Salam knal.

Herman      : Salam kenal kembali, semoga perkenalan ini ada manfaatnya. Sisca sudah bekerja atau masih kuliah ?

Sisca           : msih sekolah Pak.

Herman      : Sekolah dimana ? Kelas berapa ? Apa nih cita-citanya ?

Sisca           : bnyak bnget nanyanya. Umur aku msih 17 th jdi bru kls 2 sma. Aku mau jd pramgari.

Herman      : Ya terima kasih. Bapak hanya ingin tahu aja, gak ada maksud apa-apa. Katanya mau kenal, jadi Bapak banyak tanya. Kalau begitu Bapak gak tanya lagi dech. Semoga Sisca bisa memanfaatkan FB dengan baik. Selamat belajar dan salam sukses selalu buat Sisca.

Sisca           : iya gpp kok bapak. Hahhaa aku cuma bercnda pak. Bapak umurnya brpa?

Herman      :  Alhamdulillah kalo Sisca gak ngambek. Umur Bapak 45 tahun. Anak Bapak ada juga yang sebaya dg Sisca. Kalau anak yang paling besar cowok, sudah kuliah di ITS Surabaya. Anak Bapak ke-2 cowok juga, masih di SMA kls 2, sebaya sama Sisca.

Sisca           : Oya, klo bpk kerjanya apa ?

Herman      : Bapak cuma kerja sebagai seorang trainer dan punya bisnis rumah makan di Bogor.

Sisca           : Duch Bpk orang hebat ya ....gak nyangka bisa knal sm bpk. Senang skali bisa knal sm bpk. Oh iya aku boleh mnggil kmu papa tdak?

Herman      : Boleh ....kayaknya itu lebih akrab.

Sisca           : Makasih Papa ....Aku snang bnget bisa knal sm papa.

Begitulah proses perkenalan yang terjadi pada hari itu. Herman masih menganggapnya sebagai perkenalan biasa dan tidak pernah menyangka akan berakibat panjang. Perkenalan singkat itu berlanjut dengan pesan inbox berikutnya yang semakin membuat hubungan pertemanan mereka menjadi spesial.

Sisca           : lgi apa pa ? Sbuk ya ga ?

Herman      : Ah biasa aja, Papa sedang menyiapkan bahan untuk acara pelatihan besok.

Sisca           : Pelatihan apa Pa ? Dmna ?

Herman      : Pelatihan kepemimpinan di sebuah hotel di Jakarta.

Sisca           : Oya Pa, Sisca bleh donk mnta no hp Papa gak ?

Herman      : Boleh aja, nih nomor hp Papa 0852773 .....

Sisca           : Klo Papa, skrg tinggalnya dimna ?

Herman      : Papa tinggal di Bogor, bersama istri dan anak-anak.

Sisca           : Istri Papa pasti cantik ya ?

Herman      : Tentu saja cantik, sama seperti Sisca ..he..he..he...

Sisca           : mmmm masih cantikan Sisca kali papa...

Herman      : Tentu saja, Sisca kan masih muda, masih fresh, tentu lebih cantik !

Sisca           : mmmm jgan naksir Sisca ya.. Hehehhe Ohh iya pa Sisca mau tnya klo Sisca itu akhir2 ini knpa lebih suka sma cwok yg jauh lebih tua ya pa??

Herman      : Papa akui Sisca memang cantik, tapi alhamdulillah Papa bukan pria nakal, jadi gak mungkin dech naksir sama remaja yang seusia sama anak papa ...he..he..he..

Sisca, kamu suka dengan cowok lebih tua itu wajar-wajar saja, tidak ada larangan kok. Hanya saja  dalam tradisi masyarakat kita, kalau jarak usianya terlalu jauh, suka jadi bahan pergunjingan. Kalau boleh tahu, tipe pria yang disukai oleh Sisca umur berapaan ya ?

Sisca           : kya papa gtu .... 40 keatas hehehhe

Aduh maak ! Bisa gawat kalau begini, pikir Herman. Beberapa saat lamanya Trainer handal tersebut terdiam dan tidak meneruskan tulisannya. Perasaannya mulai tidak enak, jangan-jangan gadis belia ini suka padanya. Tapi, ah ...tidak mungkin, pikirnya lagi. Bukankah dia sudah tua, mana mungkin gadis kecil ini suka padanya. Paling ini hanya pekerjaan iseng gadis remaja cantik ini saja. Kemudian Herman melanjutkan percakapannya.

Herman      : Kenapa Sisca kok suka sama pria yang usianya 40-an ke atas ? Boleh donk kasih tahu ke Papa ?

Sisca           : mau lwat tlp sja tidak Pa?

Herman      : Ya boleh, tapi jangan sekarang ya Sisca. Papa khawatir nanti istri Papa cemburu dan salah faham. Nanti kalau waktunya tepat akan Papa kasih tahu, biar bisa enak ngobrolnya.

Sisca           : Oke pa ......ntar jgn lupa telp aku ya pa. Mksh ya pa dah nemenin Aku ngobrol. daaa ..Papa !

Obrolan pun berakhir sampai disitu dan Herman kembali melanjutkan pekerjaannya.

Dua hari berselang Herman terima sms singkat dari Sisca, isinya minta agar Herman meneleponnya. Kebetulan malam itu istri Herman sedang tidak ada di rumah. Lalu Herman menghubungi nomor Sisca. Hanya dalam hitungan detik telepon diseberang sana sudah diangkat.

Herman      : Haloo

Sisca           : Halo Pa, ini Aku ...Sisca Pa !

Herman      : Sisca lagi ngapain  sekarang ?

Sisca           : Ada di rmh Pa, sendirian ....

Herman      : Emang orangtuamu kemana ?

Sisca           : biasa pa, mreka jrang di rmh ....ntar biasanya jam sebelasan bru plng.

Herman      : oww begitu ....Oya, papa mau nerusin pertanyaan tempo hari. Kenapa ya Sisca kok suka sama pria yang lebih tua ?

Sisca           : Aku juga gak tahu ya Pa ....dulu sih gak begini, mungkin karena sering dikecewain ama cowok seumuranku kali ya Pa ?

Herman      : Ya mungkin aja begitu, tapi kan gak harus sama pria yang lebih tua, apalagi yang umuran 40-an keatas ?

Sisca           : gak tau Pa, aku merasa enak aja. .....Pa, maaf ya, Aku mau tanya ....Papa suka gak sama Sisca ?

Herman      : Ach ...Sisca ada-ada aja ! Papa ini sudah tua .... anak Papa aja  ada yang seumuran sama Sisca.

Sisca           : Pa ...kalau menurut Papa, Aku cantik gak ?

Herman      : Tentu saja cantik .....pasti banyak pria yang suka sama Sisca.

Sisca           : Knapa papa kok gak tertarik sama Sisca ?

Herman      : Wach ...gimana ya ...Papa sudah anggap Sisca seperti anak Papa sendiri. Rasanya aneh dech klo papa suka sama Sisca.

Sisca           : Pa ...maaf ya, kalo papa sekarang sedang ada di mana ?

Herman      : Papa ada di rumah.

Sisca           : Maksud Aku, papa ada di ruang apa ?

Herman      : Papa ada di ruang tengah. Emangnya knapa gitu ?

Sisca           : Pa ....bisa gak masuk kamar sekarang.

Herman mulai bingung dan belum mengerti arah pembicaraan gadis remaja tersebut. Tapi nurani kelaki-lakiannya mulai terusik. Tapi dia berusaha bersikap wajar dan mencoba mengikuti permainan Sisca, tentu dengan beragam pertanyaan yang menggoda.

Herman      : Ya...ya..nih Papa sudah ada di kamar.

Sisca           : Pa, bisa gak kamarnya dikunci ?

Herman      : Ya, nih sudah Papa kunci ....oya kalo Sisca ada dimana sekarang ?

Sisca           : Aku ada di kamar sendirian ....nih cuma pake CD dan bra aja ? papa pasti ngeres ya ?

Herman      : Ach...Sisca mah ada-ada aja ...jangan coba menggoda Papa ya !

Sisca           : Pa ....maaf ya, Aku suka sama Papa .....boleh ya Papa peluk Sisca. Ayo Please !

Herman      : Sisca ....meluknya pakai apa, Kita kan ngobrol di telepon. Mana bisa memeluk Sisca.

Sisca           : Pokoknya Papa bilang aja seolah-olah Sisca ada di depan Papa ....tolooong pa, peluk sisca ya ? Sisca kedinginan nih .....Sisca sayang sama Papa.

Kali ini naluri laki-laki Herman mulai tergoda. Pikiran bersihnya mulai goyah. Dia berusaha untuk tenang, namun bayangan wajah Sisca dan kondisi dirinya yang hanya memakai CD dan bra menari-nari dikepalanya. Otaknya mulai tidak sehat dan menjadi penasaran ingin tahu episode apa selanjutnya yang akan terjadi. Tanpa terasa, pria paruh baya yang biasanya serius dan berwibawa itu mulai goyah oleh permainan remaja ingusan diseberang sana.

Herman      : Sisca ...nih papa peluk .....apakah badan Sisca sudah terasa hangat.

Sisca           : ya pa....Aku sayang Papa ..maafin Sisca ya Pa, Sisca ini hiper sex .....bantu puasin nafsu Sisca ya pa ...Please ....

Selanjutnya Herman melayani kemauan Sisca. Mereka melakukan melakukan oral sex melalui telepon sebagaimana layaknya sedang melakukan suami istri. Desah mendesah dan sambil saling mengucapkan kata-kata fulgar, mesra yang tidak pantas di dengar anak dibawah umur. Setelah kejadian itu, Sisca selalu minta pada Herman untuk dijadikan pacarnya. Herman tak kuasa menolak ajakan remaja belia tersebut. Kejadian itu terus berulang dan berulang.

Setiap kali Sisca sedang birahi, dia selalu mencari kesempatan untuk menghubungi Herman. Bahkan suatu hari Sisca menelepon ingin bertemu Herman secara langsung dan bersedia datang menemuinya, namun secara halus Herman menolaknya dengan alasan takut ketahuan istrinya. Anehnya, Sisca tidak marah dan merasa cukup puas dengan hubungan ganjil mereka.

Hubungan sex via telepon ini cukup memuaskan Sisca, seolah-olah memang dia sedang bertemu secara fisik. Setiap selesai beradegan intim via telepon, Sisca selalu mengucapkan terima kasih kepada Herman. Entah sampai kapan permainan gila mereka ini berakhir. Hanya waktu yang akan menjawabnya.

***