Ika Septi
Ika Septi lainnya

penyuka musik, buku, film dan kerajinan tangan.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan highlight

Di Sebuah Bangku: Ekranisasi yang Lahir dari Rahim Imajinasi Sekelompok Anak Muda Kreatif

17 Juli 2017   15:36 Diperbarui: 17 Juli 2017   15:49 106 1 1
Di Sebuah Bangku: Ekranisasi yang Lahir dari Rahim Imajinasi Sekelompok Anak Muda Kreatif
ilustrasi : cerpenmu

Books and movies are like apples and oranges. They both are fruit, but taste completely different.  Stephen King.

Buku (novel) dan film memanglah sama-sama sebuah karya seni namun rasa yang dilahirkan dari dua karya tersebut sangatlah berbeda. Ketika membaca sebuah novel, imajinasi kita akan meliar tanpa batas ruang dan waktu. Namun berbeda saat kita menonton sebuah film, cerita dihadirkan dengan segala keterbatasan ruang dan waktu.

Beberapa tahun kebelakang banyak film yang kisahnya diadaptasi dari sebuah novel atau fiksi berbentuk narasi lainnya yang kerap disebut ekranisasi. Film jenis ini biasanya mengalami banyak penambahan atau pengurangan. Setting, penokohan bahkan alurnya pun terkadang dibuat berbeda. Semuanya tergantung kepada kru film yang menjabarkan karya narasi tersebut kedalam bentuk audio visual. Dan hal itu tidaklah mudah. Dalam pembuatan film, banyak kepala yang dilibatkan, hal ini lah yang membuat sebuah karya film menjadi sangat kompleks.

Disamping pemeran, pemilihan setting, artistik, wardrobe sampai make-up tak luput dari perhatian demi mendukung proses pengambilan gambar dari scene ke scene-nya. Semua hal tersebut lalu digenapi dengan proses editing yang menjadi sangat penting untuk mendapatkan hasil yang sesuai dengan apa yang dikehendaki. Seluruh proses pembuatan film yang sangat kompleks ini membutuhkan waktu dan dana yang tak sedikit. Oleh karena itu saya sangat mengapresiasi sekali kepada sekumpulan anak muda yang telah mengadaptasi cerpen yang saya tulis menjadi sebuah film pendek berdurasi 30 menit.

Cerpen berjudul Di Sebuah Bangku Semen ini merupakan cerpen pertama yang saya posting di Kompasiana. Beberapa bulan kemudian saya kirim ke sebuah situs cerpen bernama Cerpenmu. Proses penerbitan cerpen di situs ini memakan waktu yang sangat panjang mengingat banyak sekali cerpen yang harus dimoderasi oleh para adminnya. Saking lamanya dan tak ada notifikasi apapun, saya pun pesimis kalau cerpen saya tersebut bakal lolos moderasi.

Ternyata cerpen yang saya kirimkan sekitar bulan Agustus itu terbit di bulan November.  Dan yang membuat saya terkejut adalah kisah Damon dan Lara ini menjadi Cerpen of The Month kala itu.

Yang membuat saya lebih terkejut lagi bahwa cerpen yang terinspirasi oleh sebuah bangku semen di area kampus saya dulu itu akan diadaptasi menjadi sebuah film pendek oleh Mas Adie Sapar seorang produser yang sebelumnya telah menelurkan sebuah film pendek berjudul "Gadis di Bangku Sebelah".

Sebuah kabar yang menggembirakan mengingat ada sekumpulan anak muda yang memiliki semangat untuk membuat sebuah karya berbentuk film diantara keterbatasan waktu yang mereka miliki karena tetap harus menjalankan kewajiban menuntut ilmu secara formal.

Walaupun alur dan setting  dalam film ini mengalami beberapa perubahan namun tak membuat inti dari ceritanya sendiri menjadi kabur. Setting dan beberapa hal lainnya disesuaikan dengan kondisi dan era. Misalnya bila dalam cerpennya, saya masih termehek-mehek dengan walkman dan kaset berpita, maka dalam filmnya cakram optik dan laptop-lah yang tersaji. Selain itu bila di cerpennya saya menyoroti kehidupan para mahasiswa, maka dalam filmnya disesuaikan menjadi lingkup kehidupan anak sekolah menengah atas sesuai dengan masa dimana para kru yang terlibat berada. Satu hal yang membuat saya takjub adalah barisan lirik yang diperuntukan sebagai sebuah lagu yang diciptakan Damon untuk Lara benar-benar mereka jadikan sebuah lagu yang ear-catchy.

Terlepas dari penambahan, pengurangan, perubahan di sana sini dan sedikit keseleo huruf pada penulisan nama di credit, saya mengucapkan banyak terima kasih kepada Mas Adie dan semua kru film yang telah mengapresiasi kisah Damon dan Lara ini dengan menyajikannya ke dalam media gambar bergerak dengan balutan lagu dan musik pendukung yang pas.

Keep up the good work guys!

Kalian adalah sekumpulan anak muda keren yang membuat amatiran seperti saya ini tetap bersemangat untuk menulis.

Sekian.


Di Sebuah Bangku - Film Pendek.