HEADLINE HIGHLIGHT

Tempe Ala Indonesia Dibuat di Belanda, Diekspor ke Seluruh Dunia

21 Juni 2012 06:55:43 Dibaca :
Tempe Ala Indonesia Dibuat di Belanda, Diekspor ke Seluruh Dunia
Tempe buatan saya

Saya baru tahu lewat search engine, kalau Tempe itu juga sebuah nama kota di Arizona, Amerika dengan penduduk 161.143.

Dalam kamus bahasa Minangkabau, kata tempe di dalam bahasa indonesia artinya sama dengan tempel, make sense juga karena tempe berasal dari biji kedelai yang menempel karena ragi.

Tempe.

Bagi kompasianer dan saya, tempe adalah makanan khas Indonesia banget. Dimanapun orang Indonesia berada, daging nabati ini selalu ingin dinikmati. Biasanya, tempe (tertulis di bungkus plastiknya, Tempeh) yang beredar di Jerman, misalnya adalah buatan Belanda. Mengapa bukan tempe buatan asli Indonesia (sumbernya) yang tersebar luas di seluruh jagad? Jawabannya ada pada orang Indonesia sendiri. Dan peluang bisnis itupun disambut Belanda! Tempeh made in Holland is everywhere around the globe!

***

Konon dua ribuan tahun yang lalu, tempe dan tahu dibawa oleh pedagang China ke Indonesia. Selama tinggal di Jawa, masyarakatnya mengkonsumsi tempe setidaknya sekali sehari lantaran kandungan proteinnya nabatinya yang cukup tapi masuk program diet, vitamin B12 dan fiber-nya. Ini makanan sehat.

Di dekat kampung halaman saya di Semarang, ada sebuah pabrik tempe dan tahu. Home industry ini memproduksi tempe segar tiap harinya dan dijual di pasar-pasar. Biasanya ada yang dibungkus daun, yang plastik juga tersedia. Bentuknya ada yang bujur sangkar ada yang seperti pipa. Saya lebih menyukai dengan pembungkus alami karena rasa khas daun pisang yang menggulungnya.

Kebanyakan orang mengolahnya menjadi tempe goreng, mendoan (tempe goreng dengan tepung), oseng-oseng tempe, tempe bacem, oblok-oblok, tempe penyet, sambal tempe, perkedel tempe dan masih banyak menu variasi lain sesuai selera pribadi.

Makanan tersebut tak hanya makanan rumahan, saya lihat telah disajikan dalam catering prasmanan pernikahan atau acara besar lainnya, restoran dan hotel terkemuka tanah air.

So, siapa bilang tempe itu makanan wong ndeso (red: orang kampung) saja? Dahulu memang hanya bisa didapat di pasar tradisional, kini bisa didapatkan dengan mudah di supermarket, toko modern bahkan merambah ke greengoceries luar negeri (sampai service on line shopping-nya)! Naik pangkat.

***

Pertama kali datang ke Jerman, kami telah berhasil mendapatkan Tempeh (red: tempe) di bulan pertama dari Konstanz. Kota pelajar yang berbatasan dengan Swiss ini memiliki sebuah toko milik orang Indonesia yang diantaranya menyediakan tempe berselubung plastik transparan. Selain itu; tahu, kelapa, leci, pisang ambon, rambutan, durian, beragam bumbu, macam-macam mie kering/instan Indonesia dan sebagainya bisa didapatkan di toko BATAVIA ini. Ada imbiss (red: warung makan masakan Asia termasuk Indonesia) di dekat kasir toko. Harganya juga aman di kantong, tak mahal-mahal amat. Rasanya juga lezat, kata suami saya yang sudah mencoba.

Oh ya, produk bio yang sehat dan terbeli tadi kemudian saya timang dan masuk kulkas. Tertulis diproduksi oleh sebuah perusahaan tempeh di Belanda. Wah, mengapa Belanda????

1340260657989038145
Perusahaan tempeh di Belanda (dok.Soya Bean Company)
Sebuah perusahaan tempe di Belanda, Soya Bean Company bertempat di Kerkrade, Belanda. Pendirinya, Robbert van Dapperen. Setahun kemudian, tahun 1979, pembuatan tempenya di sebuah gudang di Rotterdam. Dari tahun ke tahun perusahaan ini maju, dengan sasaran orang Belanda, toko-toko Indonesia di Belanda, orang Indonesia yang tinggal di Belanda dan diekspor ke seluruh dunia pula.

Karena memerlukan tempat yang luas untuk produksi massal, terpilih kota Kerkrade. Bahkan berhasil menggaet saudara lelaki Robert, Ed untuk menjadi partner bisnis.

Mereka ini tak hanya memproduksi tempeh dan menjualnya world wide (Inggris, Jerman, Belgia dan Luxemburg), penyebaran leaflet tentang tempeh, menggelar demo cara membuat dan memasak tempeh hingga menembus Central Market.

Lalu ambisi mereka kedepan adalah membuat perusahaan mereka di Malaysia bisa merangkul warga negeri Jiran ini untuk gemar mengkonsumsi tempeh tak ubahnya seperti orang Indonesia!

Bisa jadi supply ini karena adanya demand di Malaysia bertambah (seiring banyaknya warga Indonesia dan TKI di sana?).

Jangan was-was kalau suatu saat tempeh (red: tempe) menjadi makanan favorit di Malaysia dan layak dikukuhkan menjadi masakan trully Malaysia.

***

Angan-angan saya mengembara, betapa gembira jika saat membeli makanan vegetaris ini, di Jerman misalnya, yang tertulis dibungkusnya, „Tempe made in Indonesia” bukan "Tempeh Kerkrade."

Tahun kedua merantau di Jerman, saya segera belajar pada seorang teman yang barusan pindahan dari Indonesia ke negeri sosis ini. Henny memberi instruksi kepada saya cara pembuatannya lewat telepon.

Setelah mudik dan membeli raginya, saya buat sendiri di dapur rumah. Hasilnya? Prima! Ternyata membuat tempe itu mudah, asal ada bahannya dan telaten:

1. Rendam kedelai semalam.

13402607521820136182
Kedelai yang telah terendam

2. Setelah membesar, remas kuat - kuat hingga kulit ari mengelupas semua.

13402608341611102044
Kulit ari dari kedelai yang terkelupas

3. Rebus kedelai sekitar 15 menit atau sampai matang.

13402609281781087362
Rebus dengan api sedang sembari diaduk.

4. Tiriskan hingga tak ada air menggenang.

5. Rebus tanpa air dengan api kecil, untuk menghindari gosong.

13402610281790341227
Jangan sampai gosong!

6. Dinginkan ditempat yang lebar.

13402611051877369676
Biarkan asap mengepul diudara sampai dingin

7. Jika kering, taburi dengan ragi secukupnya secara merata.

8. Bungkus, tutup plastik dengan mesin penjepit plastik atau gunakan lilin.

1340261182191398185
Masukkan plastik, jepit agar tertutup

9. Tusuk permukaan plastik dengan lidi atau tusuk gigi lalu bungkus dengan serbet bersih.

13402613011599873135
Tusuk secara merata

10.Letakkan di permukaan berjeruji untuk memberi jalan pernafasan bagi tempe.

11.Simpan di ruangan yang hangat (di Indonesia suhunya bisa mencapai 30 derajat mungkin lebih cepat, di Jerman di atas 20 derajat suhu ruangan sudah bagus, hingga tempe jadi dalam 2 - 5 hari)

12.Jika jamur putih sudah menutupi semua kedelai, tempe siap dikonsumsi. Jangan terlalu lama, bisa busuk. Segera simpan di kulkas atau freezer.

Stok tempe penuh.

Suami saya tersenyum, membahas keinginan saya sering makan tempe bersama keluarga selain sosis, keju dan roti. Saya waktu itu memang sedang terobsesi membuat tempe sendiri. Kadang memang malas 1 jam mengendara ke Konstanz atau 3 hari menunggu delivery dari online shopping (dari kota lain di Jerman atau Belanda). Apalagi rasa tempe buatan sendiri layak konsumsi dan ada rasa bangga saat melahapnya.

Saya? Malu bahwa baru mau dan bisa membuat tempe justru ketika berada di luar negeri. Seumur-umur tidak pernah terbersit keinginan untuk mencoba membuat makanan kebanggaan Indonesia yang sudah menjadi duta bangsa bertahun-tahun lamanya. Namun memang tak ada kata terlambat untuk memulai sesuatu yang baik.

Usai tempe jadi, segera saya telpon ibunda di Indonesia, beliau sangat terharu. "Ingin makan tempe di luar negeri saja repot." Dilain sisi beliau gembira karena saya dan anak-anak belajar membuat tempe.

Dahulu di Indonesia, tinggal beli di warung, memanggil tukang sayur yang lewat atau membeli matangnya dari warung/resto terdekat. Di Jerman? Ngimpi! Untung saya bisa membuatnya sendiri, meskipun jika sedang tidak ada waktu, ya terpaksa memang membeli langsung meski jauh atau pesan dengan kurun waktu penerimaan barang, beberapa hari kemudian.

Bagaimana dengan kompasianer dalam menyikapi soal tempe ini?

Semoga kemudahan mendapatkannya di tanah air (diantara kekurangan bahan kedelainya), tidak membuat kita lengah, meninggalkan atau menurunkan derajat tempe. Dan ketakutan bahwa pelestarian tempe di Belanda hingga Malaysia ini merampas sesuatu yang Indonesia banget, bukan merupakan momok bagi bangsa tetapi lebih sebagai pemicu semangat anak bangsa untuk mencintai tempe (daripada fastfood atau makanan asing lainnya). Mari tetap ikut melestarikannya, entah dengan menanam kedelai, rajin mengkonsumsi tempe, kampanye makan tempe dan manfaatnya, atau membuatnya dengan jari-jemari yang ada. (G76).

Sumber:

1. Pengalaman pribadi

2. http://artikelindonesia.com/sejarah-asal-usul-dan-manfaat-tempe.html

3. http://tempehproducts.cms.nederland.net/pagina/home_tempeh_soy_products_uk_holland/index.html

Gaganawati Stegmann

/gaganawati

TERVERIFIKASI (BIRU)

Wanita Indonesia di Jerman, ibu RT, VHS; menanam kebaikan saja tidak cukup, teruslah menjadi baik. Gaganawati@googlemail.com
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?