Sunah Makan Sahur, dan Segera Berbuka Puasa

19 Juli 2013 07:51:04 Dibaca :

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Makan sahurlah kalian, sesungguhnya dalam sahur itu barokah”. [Hadist Sunan Abi Dawud No. 1692 Kitabu Shiam] Sering menjadi pertanyan kaum Muslimin, batas makan sahur dan mulai puasa itu waktu Imsak atau Subuh? Jawabnya adalah Subuh ! Sesuai dengan Firman Allah: … dan makanlah dan minumlah sampai tampak jelas bagimu benang putih dari benang hitam dari waktu fajar (subuh)… al-ayat [Surah Al-Baqarah(2) ayat 187] Sahabat Zaid bin Tsabit meriwayatkan dalam Hadist Ibni Majah No 1694 bahwa ia pernah sahur bersama Nabi s.a.w. lalu shalat subuh. Ketika ditanya berapa lama jarak antara sahur dan shalat subuh? Kurang lebih membaca 50 (lima puluh) ayat. Jarak waktu membaca 50 ayat inilah yang dikenal dengan waktu imsak. Hadist Ibni Majah No. 1694 Kitabu Shiam itu mengandung 2 pemahaman: 1. Sikap mutawari’ / hati-hati dengan memberi jarak waktu antara sahur dengan waktu subuh agar tidak kebablas makan lewat waktu subuh sehingga batal puasanya. 2. Jarak waktu antara sahur dengan subuh tidak terlalu lama, sehingga menjadi sunah agar umat Islam mengakhirkan sahur dan tidak makan sahur terlalu dini. Zaid bin stabit meriwayatkan: Saya makan sahur bersama Rasulillah s.a.w. kemudian kami berdiri sahlat, saya (Ali bin Muhammad) bertanya: Berapa lama antara keduanya (sahur dan shalat? Waqi’ menjawab: Kira-kira membaca lima puluh ayat. [Hadist Sunan Abi Dawud No. 1694 Kitabu Shiam] MENSEGERAKAN BERBUKA PUASA Rasulallah s.a.w. bersabda: Tidak henti-hentinya manusia dengan kebaikan selagi mereka mensegerakan berbuka puasa: Maka sesungguhnya orang Yahudi mengakhirkan”. [Hadist Sunan Abi Dawud No. 1697 – 1698 Kitabu Shiam](www.pengajian-ldii.net)

Vennifirman Falleas

/firmanical

graduated SMTI Yogyakarta - Kimia Industri
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?