Dzulfikar
Dzulfikar Content Lead

Suka diajak makan dan jalan. Contact me delapanempat@gmail.com | dzulfikaralala.com

Selanjutnya

Tutup

pilihan

[HororKoplak] Misteri Rumah Hantu yang Pernah Gue Tempati

11 Januari 2017   18:38 Diperbarui: 11 Januari 2017   18:44 472 5 4
[HororKoplak] Misteri Rumah Hantu yang Pernah Gue Tempati
Rumah Hantu (pixabay)

Lingkungan kompleks sekolah gue termasuk yang paling banyak menyimpan cerita misteri. Mulai dari kamar mandi di kelas yang seperti ada yang mandi tiap jam 3 subuh sampai beberapa kasus kesurupan yang ra uwis-uwis. Pokoknya hampir tiap minggu ada aja kejadian aneh. Lama-lama penduduk sekitar dan warga sekolah jadi terbiasa dengan kisah-kisah mistis. Ujung-ujungnya paling cuma minta kopi hahaha.

Dari semua orang yang pernah liat lelembut, cuma gue yang gak peka sama lelembut. Kayaknya kalau nongol mendadak di depan muka gue juga itu lelembut bakal kecewa. Soalnya pandangan mata gue itu kata orang pinter udah ditutup hijab syari. Dan susah buat ngebuka mata batin gue lagi buat liat yang begituan. Tapi, ternyata panca indra gue yang lain masih bisa merasakan kehadiran lelembut.

Contohnya gue suka denger suara-suara aneh. Mulai dari kucing tetangga yang mengeong jam 13 malem sampai suara-suara mengagetkan yang bikin jantung mau copot. Padahal, setelah gue samperin gak ada apa-apa. Di sini gue merasa paling berani. Karena gue yakin gue gak bisa lihat hehehe.

Hingga suatu saat kakek gue bangun sebuah rumah di sebuah lembah. Jauh dari komplek rumah juga sekolah. You know kan gue tinggal di sebuah pesantren. Kata orang, kompleks rumah gue konon kabarnya bekas kompleks kuburan. Tapi, jauh sebelum dibangun jadi sekolah dan kompleks perumahan guru, semua kuburan yang masih terdeteksi tulang belulangnya dipindahkan. Sedangkan yang tak berbekas dan nisannya sudah hilang, diikhlaskan saja. Ya susah gimana mau nemuin buktinya kalau nisannya aja udah gak ada.

Lembah ini berada di tingkatan paling bawah kompleks sekolah dan pemukiman penduduk. Dibawahnya lagi ada sawah dan aliran sungai yang mengalir. Ya pasti kalau sungai mengalir. Kalau diem namanya kubangan atau empang.

Kakek gue sengaja negbangun rumah jauh dari pemukiman tujuannya emang buat uzlah. Menenangkan diri jauh dari keramaian. Biasa buat cari ilham atau emang pengen nenangin diri aja. Sialnya setelah gak dipakai buat uzlah, rumah itu disuruh ditempati. Dan kakek minta gue dan sepupu gue yang nenpatin itu rumah.

Sebetulnya itu rumah enak banget. Dindingnya dari bilik bambu, lantainya dari papan kayu. Udah kayak judul lagu belum? hahaha

Meskipun berada di tengah lembah, gue tetap merasa hangat. Karena desain rumah emang dibuat senyaman mungkin. Sayang, suasananya kebangetan sepi banget. Banget sepi dah, melebihi sepinya kuburan. Soalnya di belakang rumah gue ada kuburan. Yang bikin rame ya adek-adek gue kalau lagi berantem. Anehnya gak ada tuh kejadian kesurupan meskipun adek-adek gue suka berantem sampai teriak teriak membelah atep rumah yang suka bocor kalau lagi hujan deres.

Mungkin bisa jadi merka yang takut sama adek-adek gue hahaha

Sebelum menempati rumah itu, gue udah banyak dapet cerita serem dari beberapa orang yang pernah nginep semalem di rumah itu. Dan, hampir semua orang yang nginep di situ gak ada yang betah. Paling-paling cuma semalem abis itu langsung kapok.

Konon katanya ada juga yang pernah lihat lelembut di depan rumah itu. Bentuknya kayak kepala kelinci, telinganya panjang tapi matanya merah. Mungkin kelinci itu keseringan begadang sih kalau menurut gue. Pas disamperin, mereka ngilang dengan tiba-tiba.

Gue sih gak takut dengan cerita begituan. Yang ada pasti gue samperin itu kelinci dan gue pelihara. Lumayan, kalau gak dijual ya di sate buat perbaikan gizi.

Setelah seminggu tinggal di rumah yang katanya berhantu, gue gak ngerasain kejadian aneh-aneh. Kadang gue turun naik sendirian. Yang bikin pegel ya gue bolak balik naik turun melewati ratusan anak tangga. Abis itu jalannya lurus pula, kelokannya cuma dua, ke kanan dan ke kiri. Sumpah simple banget jalannya udah kayak letter L, lalu L lagi hahaha.

Melewati hari ke sepuluh, akhirnya gue kena tulahnya. Padahal gue gak pernah sesumbar dan nantangin lelembut buat gangguin gue lho. Gue malah jadi lebih rajin ngaji sejak tinggal di rumah yang katanya berhantu. Pokoknya ibadah gue jadi lebih rajin dan khusuk. Biasanya dzikir cuma 10 menit, gue tambah jadi 5 menit, total 15 menit.

Kalau bangun pagi, gue gak perlu alarm. Soalnya pas jam 3 pagi, udara lagi nusuk-nusuknya, dingin banget. Selimut dua lapis aja masih kurang. 

Gara-gara itulah gue juga jadi rajin salat Tahajud. Abis itu ngaji sampai nunggu pagi.

Tapi inti ceritanya bukan di situ. Kejadiannya justru pas setelah maghrib. Waktu itu padahal ada sepupu gue lagi mandi di kamar mandi. Sementara gue salat maghrib kemudian ngaji. Nah, waktu ngaji itulah gue denger ada cewek nangis. Seumur-umur baru kali ini gue denger cewek nangis tapi gak ada ceweknya di depan gue. Biasanya kalau ada cewek nangis gue paling jago bikin dia diem lagi hahaha.

Pas denger ada cewek nangis, awalnya gue cuek. Soalnya suaranya sayup-sayup gak kedengeran. Masih ketimpa sama suara aliran sungai. Enak banget kan rumahnya. Kayak rumah di desa yang bersahaja. Asli gue kangen banget suasananya. Eh kok jadi seneng gini ceritanya hahaha...

Gue tunggu 5 menit kemudian, itu suara cewek kok masih nangis juga ya. kayak cewek yang baru diputusin pacarnya. Susah mup on ra uwis uwis kayak Awkarin hahaha.

Jantung gue udah dag dig dug kenceng setelah waktu lewat dari 10 menit. Suara cewek nangisnya makin terdengar jelas. Sesekali gue korek kuping, cuma buat mastiin apa yang gue denger emang gak salah. Ternyata benar! Sial pikir gue! Kok gue jadi cemen gini ya, cuma denger cewek nangis. Harusnya gue iba dan ikut bersimpati. Terus pura-pura ngegombal. Lah ini masalahnya ceweknya gak ada, yang ada cuma suara tangisannya.

Mana sepupu gue lama banget dah mandinya. Mau gue panggil, ah gengsi, gue kan udah terkenal gak peka sama lelembut dan pemberani. Harga diri gue bisa jatuh dong kalau sampai manggil sepupu gue yang lagi mandi. Iya kalau dia berani, kalau takut juga gimana?

Akhirnya gue kencengin aja volume suara ngaji gue, yang tadinya pelan jadi kenceng juga. Harapannya sih supaya suara cewek nangis itu ilang, Ya minimal bisa terlupakan.

Eh, sial! Ternyata suara tu cewek malah makin kenceng. Vangke banget nih pikir gue. Udah kayak adu suara knalpot racing aja nih.

Akhirnya gue ganti surat jadi Ayat Kursi. Katanya kan segala jenis lelembut bisa mental kalau dengerin Ayat Kursi. Mereka bakal berasa kepanasan. 

Hmmm... akhirnya gue nyerah. Itu suara malah makin nyaring dan seperti mendekat. Jantung gue tambah berdebar. Kayak mau ketemu ngucapin ijab kabul pertama kalinya di depan calon mertua. Pokoknya jadi serba salah deh. Gue cuma bisa duduk sila menghadap kiblat. Pokoknya gue udah pasrah deh kalau itu cewek ternyata menampakkan diri.

Tiba-tiba gue liat ada cahaya berkelebat....syuuuiuuuttttt....di balik jendela. Gue udah mau lari kenceng ke luar rumah karena kaget.

Tapi, langkah gue terhenti setelah sepupu gue akhirnya keluar dari kamar mandi. Sepupu gue heran ngeliat gue dengan keringat bercucuran. Dia kira, gue abis liat lelembut. Padalah cuma denger suaranya doang. 

Terus gue cerita dari awal panjang lebar. Sampai akhirnya itu suara ilang gara-gara sepupu gue selesai mandi.

Kata sepupu gue, lelembut itu kalau suaranya keras berarti dia berada jauh dari gue. Sebaliknya, kalau suaranya pelan atau kecil, justru itu ada dekat dengan gue.

Terus gue mikir.... Lah kalau tahu gitu kenapa tadi gue ngajinya kenceng ya?

HororKoplak (kyb)
HororKoplak (kyb)