HIGHLIGHT

Nasib Ya Nasib, Gara-gara Penampilan Biasa Saja

19 September 2012 18:15:49 Dibaca :

Baru aja nulis tentang ” Di negeriku Penampilanmu Jadi Ukuran” Gimana saya dicuekin penjaga apotik karena pake Hp jadul, celana sedengkul, naik motor dudul. Eh tadi siang terjadi lagi….nasib nasib (sambil tepok jidat), tapi dibawa ketawa aja deh…kan kita tak mampu merubah seseorang sesuai yang kita mau.



Tadi pagi ke mall ditemanin anak. Saya pakai celana sedengkul, atasan katun tipis, pake sendal jepit  dan tas pinggang. Nyaman jalan jalan kayak gitu, santai dan ngga cepat capek. Bukan saya ngga suka dandan dan tampil rapi, tapi kalau ke mall saya sukanya sederhana.  Saya ngga bisa ke mall dandan habis, pake hak tinggi, nenteng tas keren, pegeeel ...kan cuma mau muter muter.

Kami masuk ketoko bra dan lihat lihat sambil bertanya. Penjaga toko liatin sambil layanin malas malasan. Di rak paling atas ada bra cantik tergantung manis.


” Mbak? boleh saya lihat bra yang diatas itu ? “


” OH ITU BRA MAHAL BU .”


Gubrak!! kasian daku….bra masih belum diturunin sama yang jaga, aku cuma mandang aja dari jauh.


” Mahalnya berapa sih mbak? ” jawabku


Dia sebut angka, duh kirain berapa.


” Ada 1 lusin mbak? saya bayar nih sekarang ” hi hi hi hi si mbak bengong….tapi dah malas belanja di situ, lagi siapa yang mau beli bra selusin, emang mau jualan.


Begitu keluar toko, saya langsung nyesel Astagfirullah...sombongnya daku barusan, tapi kan sombong kepepet....tapi tetap ada rasa ngga enak di hati. Pulang saya janji mau lihat cermin...


Lalu lihat lihat HP disebuah toko sambil genggam HP super jadul


” mbak ada Nokia yang model anu ngga? “


” Liat aja di etalese nanti saya ambilin.” jawabnya datar…


” Mbak aku mau liat yang Samsung dong”


“OH INI TOUCH SCREEN, KAMU BISA PAKENYA NGGA? “


” Engga bisa, ajarin ya mbak kalau saya jadi beli.” jawabku biar keliatan makin bego


Anakku sedikit kesal, lalu diambilnya HP dari tasku


” Mbak layani pembeli dengan baik, ngga usah tanya bisa pake apa ngga. Nih liat HP emak gue.” Si mbak bengong lagi…


Sampe rumah bilang sama suami tapi sambil nyantai aja , kata suami :


” Kamu tuh harus berani ngomong kalau diperlakukan kayak gitu, jangan diam aja. Saya tahu kamu ngga mau nyakitin orang, tapi ada kalanya kita harus tegas pada saat yang tepat. “



Bener juga ya ……..tapi gimana dong, saya ngga tegaan jadi orang. Biar deh diperlakukan kayak gitu yang penting saya ngga kayak gitu. Salah ngga sih daku apa bego? (sambil tepok jidat berkali kali)



Fey Down

/feyfey

TERVERIFIKASI (BIRU)

A simple lady who likes the simple things in life. Menetap di kota Perth bersama suami tercinta. Berusaha menulis yang bermanfaat bagi sesama. FB Page : www.facebook.com/waspadapenipu Twitter : @feydown Instagram : @feydown Email : 1. fennydown@gmail.com 2. waspadascams@mail.com
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?