HIGHLIGHT

Pemulung: Pahlawan Lingkungan Tanpa Tanda Jasa

15 September 2012 12:44:55 Dibaca :

Baru berjarak 10 meter, baunya sudah sangat menyengat. Siapapun yang lewat di tempat itu, pasti akan menutup mulutnya, tanda bukti penolakan terhadap baunya itu. Saya yang daritadi berdiri menunggu pun sama, tapi semakin lama mulai terbiasa hingga akhirnya telapak tanganku lepas dari mulutku. Beda dengan Pak Ebo (30 tahun), ia berjalan nyeker tanpa alas kaki, membawa karung palstik, berjalan serius mendekati tempat yang kami sebut TPS itu. Setelah melewatiku, kulihat kakinya penuh bercak dan luka, bajunya lusuh dan kotor, begitu juga celananya.


“Ya.. itu orangnya..” gumamku sambil melihat pak Ebo. Kemudian kukejar dia hingga sampai di TPS (Tempat Pembuangan Sementara). Setelah mereview list pertanyaan dari kuisioner tugasku, aku langsung berbaur dan memulai wawancara santai dengannya.


“Pak lagi nyortir? Kalo plastik ini diambil juga gak?” tanyaku setelah berbasa-basi, sambil memegang sampah plastic merah yang (pastinya) bau ini.


“Iya, kalo yang ini gak dipake, paling yang ini duplex, botol plastik juga..” sambil menunjukkan tetrapack bekas minuman kotak.


“Kalo baterai bekas, gimana pak?” tanyaku lagi


“Kalo Baterai bekas mah sudah gak laku…” Jawabnya. Kemudian kutanyakan mengenai penghasilannya perhari dan cakupan rumah garapannya. Maka Pak Ebo, yang berdarah jawa mengatakan, “per hari cuma Rp.15.000, kurang lebih buat makan, kalo nyortir rumah bisa sampe 50 rumah sehari” jawabnya.


“Pernah merasa sakit gak Pak, karena sampah gitu?” tanyaku lagi


“Pernah, panas dingin seminggu… pernah juga sampe sakit perut. Kalo berobatnya di puskesmas, biasanya ngutang” jawabnya lagi.


Kemudian kulanjutkan dengan pertanyaan lain yang lebih spesifik mengenai tugas praktikum Mata Kuliah Teknik Sanitasi Lingkungan ku. (Hasil wawancara, 15 September 2012)


***


Dengan penghasilan hanya Rp.15.000/hari dengan lama kerja ±10 jam (5.30-15.00) tiap hari, ditambah potensi penyakit yang berbahaya (bahkan biayanya pun ngutang) mungkin adalah konsekuensi pekerjaannya itu. Tapi, efek positif dari pekerjaannya adalah tulang punggung keberlangsungan lingkungan. Sampah-sampah yang disortirnya kebanyakan adalah jenis undegradable atau tidak dapat didegradasi seperti plastik kemasan dan botol air mineral (Degradibilitas-tingkat terurai alami- hingga 0%) dan jenis tetrapack atau duplex (Degradibilitas 50%).


Dengan begitu, Alam menjadi sangat terbantu dalam menguraikan dan membersihkan ekosistemnya. Sampah-sampah pun menjadi mudah dikelola kembali, karena sudah dipilah-pilah sejak awal. Selain itu, wadah penampungan sampah di rumah-rumah menjadi cepat bersih mengingat para pemulung mengambil secara rutin tiap pagi.


Namun, layaknya guru, hampir semuanya terlupakan. Bahkan lebih parah lagi, TERHINAKAN. Masih teringat ketika tanggal 11 September 2012 pagi hari-saat saya juga mencoba ke TPS untuk mencari data ke pemulung- itu, kami hampir terkena lemparan sampah yang dibuang dengan tidak sopan ke TPS tersebut. Seorang pengendara motor membuang sampahnya yang dibungkus ke TPS, tanpa berhenti lebih dahulu (bahkan mungkin belum sempat melihat apa ada orang di TPS atau tidak). Dampaknya saya sedikit terkena cipratan airnya.


Penghasilan yang sedikit tentunya tidak seimbang dengan pekerjaan mulianya tersebut. Jika seluruh karung berisi botol plastik, dengan total berat 8 kg maksimal hanya mendapat Rp.12.000. Paling baik jika Pak Ebo bisa dapat minimal 10 kg besi tua, itu setara dengan Rp.30.000. Jika dibandingkan biaya hidup di kami-mahasiswa- penghasilan Pak Ebo yang Rp.15.000/hari hanya sebanding dengan uang makan seharian (3x makan di warteg dengan menu nasi+sayur+tahu+dadar). Apalagi jika Pak Ebo harus menanggung kedua anaknya yang usia 6 tahun dan 3 tahun.


Maka wajarlah, jika seharusnya para pemulung mendapat gelar PAHLAWAN LINGKUNGAN. Yang sejauh ini belum satupun mendapat tanda jasa (penghargaan), minimal sikap kita terhadap mereka.


#Salam Lingkungan Sehat!!!

Fathul Muhammad AlFath

/fathforindonesia

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Manusia asli Makassar, sangat tertarik terhadap air dari berbagai aspek, minat lainnya traveling, sepakbola, sejarah islam, Bioenergy, manajemen korporasi dan organisasi, dan lingkungan. Aktifitas sekarang setelah lulus dari Teknik Sipil dan Lingkungan, Institut Pertanian Bogor yaitu mengambil "batu" sebagai Auditor specialist Building di salah satu perusahaan Swasta Nasional.
kunjungi di alfathnote.blogspot.com dan @FathMuhammad

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?