Edrida Pulungan
Edrida Pulungan pegawai negeri

Inspiration lover, penulis buku antologi Pelangi jiwa, Founder Lentera Pustaka Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Puisi highlight

Kabut Menari di Puncak Lawang

30 Mei 2017   21:05 Diperbarui: 31 Mei 2017   07:12 97 3 2

Telah lama kabut menyelimuti pohon-pohon tua. Lalu kulihat parasmu muka merah tersipu

Terdiam dalam janji yang  kau tunaikan. Melihat matahari singgah di pucuk pinus dan 

senja mengejar sang kabut karena rindunya yang dalam dan curam. Mencari tenteram


Sampailah jejak kaki pada setiap titik tertinggi, Setelah  berjalan dalam riuh rendah keyakinan

Kabut menari begitu juga jiwa yang dipersunting arjuna dengan menghantarkan semesta hijau

 di depan mata yang dingin dan tubuh membeju hingga hangatlah ia dengan peukanmu


Senyum dan tawa kita tertinggal disitu, Juga setiap jejak yang ditinggalkannya. 

Kabut masih menari di puncak lawang. Namun harapan telah pupus. 

Arjuna lah sang dalang yang sesukanya bermain peran. peran penghianatan

menuju dendam yang sudah terbayarkan. Kabut tipis menjadi terang. Biarkan matahari 

meghangatkan jiwa beku, Biarkan matahari menghangatkan asa yang rapuh. Maka kabut menari

di atas kepala perempuan itu dan air matanya mengirimkan gerimis yang tertahan


Puncak Lawang, Pebruari 2017