HIGHLIGHT

Seks Remaja: Karena Internet Atau Karena 'Kesepian'?

26 April 2012 05:01:31 Dibaca :
Seks Remaja: Karena Internet Atau Karena 'Kesepian'?
clipartguide.com

By Christie Damayanti

Temanku SMA, juga sekolah kami duduk di kelas 2 SMA ( walau tidak 1 sekolah ), suatu malam aku dikejutkan dengan telpon tengah malam buta. Temanku, sebut saja namanya Tisha, nangis2 dan minta bertemu dengaku. Aku katakana, sudah tengah malam, bagaimana mau bertemu? Pun ku tidak bisa kemana2 juga dia tidak bisa ke rumahku, karena rumah kami berjauhan. Akhirnya, dia mengalah, dan besok sepagi mungkin dia akan menemuiku untuk berbicara .....

Waktu itu memang sedang libur. Sekitar jam 7 pagi, Tisha datang dan mengajak aku ke suatu tempat untuk membicarakan permasalahannya. Aku pergi bersamanya, setelah aku pamit kepada orang tuaku. Tisha memang orang kaya, dia mendapat fasilitas mobil pribadi untuk dikendarai tanpa supir, sewaktu dia sudah mempunyai SIM. Dia sih tidak sombong, tapi aku yang sering lebih tahu diri, untuk tidak minta bermain dengannya .....

Tisha mengajaknya pulang kerumanya, karena rumahnya memang besar di Pondok Indah, dan orang tuanya sedang e luar negeri mengatur bisnis mereka. Aku memang nyama jika diajak ketempatnya, karena banyak hewan2 pelirahaan, seperti belasan anjing dan kucing. Tetapi karena fokusnya adalah aku mendengarkan keluhan Tisha, aku 'melengos' saja, ketika anak2 anjingnya 'bergelut' di kakiku ...... iiiihhh, gemes nya .....

Kami masuk ke dalam kamar pribadinya. Kamarnya besar sekali, seperti kamar putri, dengan fasilitas yang mewah. Tisha bisa hidup jika hanya tingal di kamarnya, ada pantry dengan makanan lengkap, bahkan ada kolam renang pribadinya ..... hmmmmm ....., kapan ya, aku bisa mempunyai kehidupan seperti ini? Perlahan, mimpiku mulai terbentuk untuk membangun rumah seperti yang aku idamkan .....

Tiba2 Tisha menangis dengan menutup tangnnya dengan bantalnya. Aku bingung, apa yang terjadi? Aku memeluknya dari belakang,

"Ada apa, Tisha? Apa yang terjadi? Aku sudah disini, ceritalah ..... aku akan mendengarkan ....."

Tisha menubrukku keras, dan banjir air mata itupun berpindah di bahuku .....

Sesenggukkan dia bercerita, dan aku hampir tidak mengerti apa yang diceritakan padaku. Tetapi ketika dia mengatakan bahwa 'mensnya terlambat', aku segera sadar, bahwa kemungkinan dia melakukan hubungan yang tidak 'sehat' .....

Aku lebih tertegun lagi, ketika 'pacarnya' sudah kabur tunggang langgang ..... ckckckck, aku geleng2 kepala. Jadi Tisha haidnya sudah 2 bulan tidak datang, dan pacarnya kabur entah kemana. Orang tua Tisha sebentar lagi akan pulang, dan bagaimana Tisha akan mempertanggungjawabkan kebuatannya? Padahal, dia ( juga aku ) masih duduk di kelas 2 SMA, sebuah umur yang masih sangat muda untuk mempertanggungjawabkan jika memang Tisha hamil .....

Hhhhhhh ....., aku jadi pusing juga. Walau Tisha tidak terllu dekat denganku, tetapi menurutku Tisha seorang yang sangat baik. Lalu mengapa dia melakukan apa yang seharusnya dia belum boleh dilakukannya? Heran deh ..... Aku tidak mau banyak bertanya. Dia masih nangis di bahuku,sementara aku memeluknya, sambil aku berpikir, apa yang aku katakana untuknya, secara aku juga masih di umur yang sama untuk bisa berpikir yang lebih baik.

Aku menerawang melihat kehidupan kami yang bertolak belakang, tetapi kami bisa tetap berteman baik. Aku dilahirkan sebagai anak dari orang tua yang biasa2 saja, tetapi mereka sangat mengasihiku, mereka tidak memanjakan aku, tetapi mereka mengasihiku dengan sederhana serta kasih mudah aku mengerti. Tetapi Tisha dilahirkan dari orang tua yang berglimang kekayaan dan kasih sayang orang tuanya mencekokinya dengan fasilitas2 yang mewah, sehingga dia tidak mengerti tentang kasih yang hakiki, sebagai orang tua kepada anaknya .....

Tisha tidak nakal, seperti aku, kami termasuk remaja yang sangat 'naif'. Tetapi karena pendidikan yang diberikan oleh orang tuaku dalam nama Tuhan, aku tetap bisa menjaga diriku, termasuk tidak pernah banyak berteman. Dan Tisha malah sebaliknya. Temannya banyak, walau aku tidak terlalu yakin bahwa teman2nya hanya mencari fasilitas2 yang dia punya, dibandingkan sebagai teman sejatinya. Walau dia banyak teman, aku tahu, Tisha sangat kesepian ditengah keramaian .....

Sehari2an dia hanya 'sendiri', tanpa orang tua yang menemani. Teman2nya hanya mengajaknya bersenang2. Dan itu membuat seorang remaja pria 'masuk' dalam hatinya, berpura2 mau mengerti dengan keadaannya tetapi justru membuat masa depannya berantakan ...... Salah siapa???

Cerita diatas adalah cerita klasik, seperti cerita Cinderella. Ini bukan cerita kayalan. Mungkin Tisha mengangankan untuk mendapat seorang pangeran yang baik hati dan yang mau mengerti keadaanya. Tetapi, seorang pangeran yang 100% sempurna hanya ada di dalam dongeng, buka kenyataan. Dan orang tuanya, mungkin dulu hanya memberikan dongeng seperti itu, tanpa bercerita tentang kehidupan yang akan dijalaninya di masa depan.

'Pacar' Tisha kabur, lalu apa yang Tisha akan lakukan? Sebagai teman yang seumuran dengannya dan yang belum 'makan asam garam', aku hanya berkata,

"Bicaralah kepada orang tuamu, Tisha. Karena hanya merekalah tempat kamu berlindung. Dan sekarang, berdoalah, supaya hatimu tenang ......"

Aku diantar Tisha kembali ke rumahku. Dan aku langsung berdoa untuknya. Setelah itu, aku tidak mendapat kabar apa2 lagi darinya, dan beberapa bulan lalu, dia 'invite' aku di FB. Aku menerimanya dan melihat keluarganya. Dia tinggal di Amerika. Aku belum berkomunikasi dengannya, tetapi terlihat di fotonya, wajah cantiknya bahagia ..... Puji Tuhan .....

Itu adalah akhir tahun 1980-an. Itu adalah jaman 'kuda gigit besi', kata anak2ku. Tetapi itu juga kenyataan, bahwa hubungan seks tanpa pernikahan di banyak remaja, menjadikan duka yang berkepandangan di masa depan. Seks bukan untuk remaja. Seks adalah sebuah hubungan yang sakral dalam Tuhan, yang belum boleh dinikmati oleh remaja2 kita dan banyak orang yang belum terikat pernikahan.

Tetapi ternyata, seks memang merupakan masalah klasik. Bukan hanya remaja2 yang mulai 'merasakan' ingin melakukan itu, tetapi juga banyak orang2 dewasa yang tidak terikat pernikahan, mencari dan berhubungan seks, tanpa peduli tentang pasangan yang memang berhak dalam ikatan pernikahan.

Jika seks sekarang ( katanya ) melanda remaja2 kita karena adalah internet, ternyata tidak demikian. Sejak dulu, seks memang merupakan masalah klasik, dan tanpa internetpun, virus seks tanpa pernikahan sudah menyerbu remaja2 kita, di kota2 besar bahkan pun di pedesaan yang mungkin malah putus sekolah, karena adanya 'kesendirian' dan keputus-asa an .....

Bagi remaja kita, sebagai orang tua, kasih sayang kita bisa meredam keinginan para remaja itu, untuk bisa berinteraksi dengan banyak orang dengan positif. Berusaha menanamkan masa depan yang positif bagi mereka, dan terus berdoa, agar Tuhan memberikan banyak petunjuk untuk mereka. Dengan kasih dan selalu mengajarkan remaja kita untuk berdoa, akan membuat mereka 'terlepas' dari sebuah virus yang disebut 'seks', sesuatu yang belum boleh dilakukan oleh para remaja ......

Profil | Tulisan Lainnya

Christie Damayanti

/christiesuharto

TERVERIFIKASI (BIRU)

Just a stroke survivor & cancer survivor, architect, 'urban and city planner', traveller, motivator, philatelist, also as Jesus's belonging. http://christiesuharto.com http://www.youtube.com/christievalentino
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?