Bola Itu Ditendang, Bukan Diajak Ngobrol

24 Mei 2012 14:00:21 Dibaca :

Sepakbola di Indonesia terlalu rumit.

Kebanyakan teori,  komentar, politik , intrik, gossip, kepentingan, adu mulut, adu kepalan dan lain lain. Kasus pemain gak dibayar, dualisme klab, tawur antar supporter, tawur antar pemegang saham dan lain sebagainya.

Semua ribut dengan teori masing masing.

Dulu waktu kecil , sepengetahuan saya sih bola di taruh di lapangan, digocek, dioper,  menipu, ditipu, dan ditendang.

Bukan di ajak ngobrol. Saat kita kebanyakan ngobrol, pemain bola di belahan dunia yang lain lagi sibuk berlatih. Nah kita? Main futsal seminggu dua kali aja lagaknya udah jadi pemaen bola professional. Pake jersey timnas ataupun luar negeri udah ngerasa yang punya klab bola.

Mentang mentang dari kecil hobi nonton bola, udah merasa memiliki para pemain bola.

Pemain bolanya sendiri? Baru jago main di kandang aja udah ngerasa jadi superstar.

Bola itu ditendang, bukan diajak ngobrol !

Kapan adi mau maen bola lagi kalo caranya begini ?

*lagi kesel ngeliat Inter Milan VS "Liga Selection " ( bisaan aja ngasih nama )

Baskoro Endrawan

/baskoro_endrawan

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Like to push the door even when it clearly says to "pull" You could call it an ignorance, a foolish act or curiosity to see on different angle :)
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?