Serat Wulang Reh (6-8)

01 Juni 2013 16:07:58 Dibaca :

Sambungan dari Serat Wulang Reh (1-5)

Tembang Dhandhanggula

6

Nora kena lamun den antepi, yen ucula sing patang perkara, nora enak legetane, tan wurung tinggal wektu, panganggepe wus angengkoki, nora kudu sembahyang, wus salat katengsun, banjure mbuwang sarengat, batal karam nora kanggo den singgahi, mbubrah sakehing tata. (Wulang Reh)

(Tidak bisa dijadikan pegangan, bila keluar dari empat perkara, kelihatan tidak cocok, dan melupakan hukum, anggapannya sudah memahami, tidak harus mengingat Yang Kuasa, sudah merasa dekat, selanjutnya tidak mengikuti peraturan, tidak tahu batal dan haram, itu semua merusak tata perilaku)

7

Angel temen iya jaman samangkin, ingkang pantes kena ginuronan, akeh wong njaja ngelmune, lan arang ingkang manut, yen wong ngelmu ingkang netepi, ing panggawening sarak, denarani luput, nanging ta asesenengan, nora kena den wor kakarepaneki, papancene periyangga. (Wulang Reh)

(Memang sulit zaman sekarang, mencari guru sejati, banyak orang menjual ilmunya, dan jarang yang tepat, apabila ada yang benar-benar berilmu, dan memahami hukum, itu malah dibilang salah, namun itulah kodrat, kodrat manusia tidak bisa dijadikan satu, memang harus berbeda)

8

Ingkang lumrah ing mangsa puniki, mapan guru ingkang golek sabat, tuhu kewalik karepe, kang wus lumrah karuhun, jaman kuna mapan si murid, ingkang padha ngupaya, kudu angguguru, ing mengko iki ta nora, kyai guru naruthuk ngupaya murid, dadia kanthinira. (Wulang Reh)

(Yang terjadi zaman sekarang, guru mencari-cari pengikut, hal itu sudah terbalik kejadiannya, dengan zaman dahulu, zaman dulu para murid, yang selalu berupaya, berusaha menemukan guru, sekarang tidak lagi, kyai dan guru berlomba memperbanyak guru)

+++++

Dhandhanggula Leadership

1. Ikuti ajaran hati

2. Jangan menipu diri sendiri

3. Sabar dan teliti

4. Belajar - berkembang untuk kesempurnaan

5. Berguru dan bacalah alam semesta

6. Pahami tentang kebenaran

*) Sumber: Buku "Javanese Wisdom Berpikir dan Berjiwa Besar", Agung Webe, Indonesia Cerdas, 2007)

Banyu Wijaya

/banyuwijaya

#nusantaraindonesiatrulyuniversa
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?