Jangan Selalu Mengikuti Kata Hati, Lho Kok??

11 April 2012 13:57:55 Dibaca :

Selama ini ,mungkin dalam kehidupan kita sebenarnya,percaya atau ngk percaya,banyak hal-hal yang telah kita lakukan selalu mengikuti kata hati. Seakan sudah tertera spanduk berbunyi ”ikutlah kata hatimu” dalam batin kita yang seolah-olah menjadikan sebuah dasar,awal kesadaran dan keharusan kita dalam menentukan sebuah sikap.Sebenarnya,apakah salah mengikuti kata hati? Hati adalah suara yang berasal dari keinginan/kemauan.keinginan ada dua macamnya,dari keinginan yang baik (berasal dari sanubari manusia)dan keinginan yang mungkin merupakan keburukan(berasal dari syaitan).bila tidak ada yang menjadi filter bagi suara berupa keinginan-keinginan tersebut,Ibarat membuat jus buah,bila tidak disaring sebelum diminum maka ampas buahnya akan ikut terbawa dan tercampur dengan sari-sari buahnya.oleh karena itu suara hati pun harus disaring terlebih dahulu oleh akal pikiran.sehingga nanti yang tersisa hanya “sari-sari”nya saja(yang baiknya),tidak ada lagi ampasnya(yang buruknya/kelirunya). Berikut kisah jenaka yang dapat menjadi contoh renungan suara hati ; Boy : “ Don,cabut yok,ah!! Lagi ngk mood gw ngampus hari ini…” Doni: ” Ayo deh,gw laper nih !!kantin aja yok!! Kita cobain Soto ayam yang baru buka tuh!! Slow-slow ajalah kita dikantin!!” Boy : “WUiiihhh….Boleh tuh!! Kayaknya MAknYuZZ!!” Doni: ”Ya udah!!! Langsung tancaplah kita!! Grecep Boy!!’’ Boy : (diam sejenak..) Doni : “Hey..hey..ayolah.. kok diem aja? knapa lo ?? Boy : “Hmm…Apa lw ngk takut ketinggalan materi kuliah? Lw lupa yak,hari ini kan kita ada test tutorial..” Doni: “Iya sih…” (kemudian diam sejenak..) Boy : “ Kalo kita ngk ikut,pastinya kita ngk dapet nilai!! Hancur deh ntar nilai kita!” Doni: “ bener juga sih..okelah!! lain kali aja kita makan sotonya!!” Boy : “Sip bro!! ya udah,kita masuk kelas lah sekarang..” Doni: “ Yuk Mari!!” Dari contoh percakapan diatas,dapat disimpulkan bahwasanya kata hati beragam dan memang tidak selalu baik,sehingga harus dicerna melalui akal pikiran. Maka ,ikutlah kata “akal pikiran”. Semoga dapat bermanfaat..

Ayiek Imaya Kiswandari

/ayiekimayakiswandari

hidup bagai berlian, adapun warnanya tergantung dari mana kita melihatnya
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?