Humaniora

Proses Pembentukan Bintang

14 September 2017   17:02 Diperbarui: 14 September 2017   18:03 85 0 0

Pada malam hari di langit kita akan melihat titik-titik yang bersinar berkelap-kelip indah dalam jumlah yang banyak. Titik-titik bersinar itu disebut bintang. Bintang ada yang mampu menghasilkan cahaya sendiri namun ada juga yang cahayanya yang dipancarkan dari pantulan bintang lain. Bintang yang dapat menghasilkan bintang sendiri disebut bintang nyata dan yang tidak dapat menghasilkan cahaya sendiri disebut bintang semu. Bintang-bintang sebenarnya adalah bola gas besar yang dibuat terutama dari hidrogen dan helium. Bintang-bintang ini menjalani proses yang panjang sebelum terbentuk.

Bintang mulai sebagai partikel di awan debu dan gas yang luas. Kemudian beberapa gaya gravitasi dari benda-benda di sekitarnya memicu terbentuknya bekuan di dalam awan. Saat kekuatan yang dihasilkan benda-benda sebelumnya bergerak melalui awan, partikel bertabrakan dan mulai membentuk gumpalan. Seiring berjalannya waktu, rumpun mencapai lebih banyak massa dan karena itu merupakan tarikan gravitasi yang kuat, yang menarik lebih banyak partikel dari awan di sekitarnya. Karena banyak zat jatuh ke dalam rumpun, pusatnya menjadi lebih padat dan lebih panas.

Selama satu juta tahun, rumpun itu tumbuh menjadi tubuh kecil yang padat yang disebut protobintang. Ini terus menarik lebih banyak gas dan menjadi lebih panas lagi. Ketika protobintang cukup panas, atom hidrogennya mulai menyatu, menghasilkan helium dan arus keluar energi dalam prosesnya. Reaksi ini disebut reaksi fusi nuklir. Namun, dorongan keluar dari energi fusi masih lebih lemah daripada tarikan gravitasi ke dalam pada tahap ini.

Zar-zat terus mengalir ke dalam protobintang, sehingga menambah massa dan panas. Akhirnya, setelah berjuta-juta tahun, bintang mencapai titik kritis. Jika cukup massa runtuh ke dalam protobintang, semburan dua kutub terjadi akan membersihkan bintang muda dari gas-gas dan debu.

Pada tahap ini, bintang muda tersebut menstabilkan. Tekanan luar dari fusi hidrogen sekarang menangkal tarikan gravitasi ke dalam. Sekarang bintang akan tetap ada sampai bahan bakarnya habis.

Momang, Yusuf. 2015. "Hikayat Ilmiah Benda Langit: Bintang dan Proses Pembentukan dan Kematian Bintang", diakses pada 11 September 2017