Bunga Desember Berbunga Januari

16 Januari 2012 20:51:22 Diperbarui: 25 Juni 2015 13:47:52 Dibaca : 2732 Komentar : 0 Nilai : 2 Durasi Baca :
Bunga Desember Berbunga Januari
13267720921133994158

Mekarnya Wijaya Kusuma Kini di Bulan Januari
Hujan lebat, kilat dan petir semakin tak bisa diprediksi kini, sebagai akibat adanya pumpunan angin yang terus memanjang di garis khatulistiwa Indonesia. Lapisan troposfer yang awalnya 13 km, kini ketebalannya menjadi 17 km. Semua ini akibat proses global warming. Gelombang setinggi 4 meter, terus menggempur pesisir pantai Indonesia, demikian beberapa amatan para ahli menanggapi perubahan musim yang semakin ekstrem.

Sebagai pemulia tanaman hias, saya pun mengamati sesuatu yang drastis berubah. Bunga Desember yang harusnya mekar bulat memerah di akhir tahun, kini berubah ke awal tahun dibulan Januari.

Dedaunan Bunga Desember tak lagi tumbuh normal akibat paparan panas yang cukup tinggi serta curah hujan yang menggempurnya tak teratur. Beberapa ngengat sebagai hama kadang bertengger manja melubangi daun hijaunya. Jadilah saya memisahkannya ke atas lemari sepatu demi menghindari hujan yang bisa menggugurkan bunganya.

Kerena musim, mungkin kelak Bunga Desember akan berubah nama menjadi bunga Januari atau mungkin bahkan bunga Oktober. Bisa pula tak berubah nama, seperti misalnya Pasar Senen yang kini tak hanya pada hari senin saja pasar itu bergeliat, tetapi sepanjang hari. Terbayang, jikalau Bunga Desember berbunga sepanjang bulan seperti indahnya bunga Dahlia tentu akan semakin memikat, tetapi mungkin menjadi pertanda kiamat bakal datang.

Bunga Wijaya Kusuma yang dikenal langka dan penuh misteri, juga biasanya mekar di Bulan Desember. Tanaman yang konon harus dipetik calon raja saat akan dilantik di zaman bahulea itu, ternyata mekar pula di bulan Januari. Duh, ternyata tanama juga ikut terimbas ekstrimnya cuaca saat ini. Si Putih Wijaya Kusuma yang hanya mekar dan harum mewangi di tengah malam ini, menjadi semakin misterius.

Tak hanya itu, si cantik Adelia pun turut berubah bunga. Seperti gadis, jadwal tamu tak diundangnya tak berjalan periodik. Adelia yang berkelopak merah jambu itu dulunya mekar di bulan Juni, tetapi di bulan Desember kemarin bunganya kembali mekar mengundang serangga penyerbuk datang mengawinkan. Sayang, bunga menggemaskan itu, hanya muncul setajuk – tak seperti di bulan Juni kemarin yang kelopaknya memenuhi banyak liukan tangkainya.

1326770162260884372
1326770162260884372
Si Cantik Adelia, Berbunga Juni kini Mekar di Bulan Desember
Disadari atau tidak, musim tak menentu saat ini telah membuat banyak perubahan. Perubahan yang dimaksud tentu tak selamanya negatif, hanya saja manusia belum bisa beradaptasi dengan keadaan. Jikalau dulu para nelayan melihat pertanda badai dengan adanya juntaian awan menukik di sebelah Timur, kini tanpa itu badai bisa datang tiba-tiba memutuskan tambatan perahu.

Lagit terang dengan jutaan bintang, kadang tiba-tiba tertutup awan hitam yang tak lama berselang akan muncul hujan lebat. Sebaliknya, mendung juga tak selamanya berarti hujan. Seperti malam dan sore kemarin, matahari yang mulanya sangat menyengat kemudian berubah menjadi mendung hingga malam tiba. Sampai pagi, tak setitik pun air turun kecuali air keringat dari rasa gerah karena kepanasan. Deodoran, perlu rutin menemani ketiak kita saat ekstrim sekarang ini.

13267708261471895425
13267708261471895425
Bunga Merah Desember mekar Bulan Januari
Akhirnya alam tetap terus bergerak, siklus tetap berputar, walau patut disadari siklus tak bakal selamanya lancar karena sebab alami atau pun karena ulah manusia yang terus membocor lapisan atmosfer dengan menebangi hutan serta berbagi polusi yang semakin menyesakkan.

Tentu, kita berharap siklus itu tak berhenti sejenak yang dulunya pernah membuat Dinosaurus jutaan tahun lalu terkubur menjadi fosil. Semoga siklus mekarnya bunga Desember tetap riang dinanti di bulan seperti namanya.

Tak pula kita harapkan benua bakal bergeser jauh, juga tak terharap tanah surga tropis negeri ini menjadi padang sahara yang hanya menumbuhkan bebungaan kaktus berduri. Mari selamatkan bumi.

Tanganmu adalah sumber air, dan nafasmu udara segar…………………….

Bantaeng, 17 Januari 2012

Sumber : http://meteo.bmkg.go.id/peringatan/ekstrim dan http://www.detikhealth.com/read/2012/01/12/172917/1814094/763/kenapa-cuaca-ekstrem-semakin-sering-terjadi

Andi Harianto

/andiharianto

TERVERIFIKASI

Tinggal di Kota Kecil Bantaeng, 120 Kilometer, arah Selatan Kota Makassar. Setiap orang adalah guru ku dan setiap tempat adalah sekolahku Sebagian tentang saya, ada di http://bungarung.blogspot.com/
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH PLATFORM BLOG, SETIAP ARTIKEL MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

NILAI :

Daftarkan email Anda untuk mendapatkan cerita dan opini pilihan dari Kompasiana