Galau Man...

05 April 2012 05:41:00 Dibaca :

Tulisan ini menyambung tulisan saya kemarin di Kompasiana “Berani Tidak Katakan LP Bukan Sarang Narkoba?”, makin galau rasanya hati ini, melihat perkembangan pemberitaan tentang Wamenkumham tersebut. Tidak Cuma galau, miris dan takut setelah mengetahui pihak-pihak yang seharusnya mendorong dan memback up pemberantasan narkoba di negeri ini, justru ikut-ikutan menyerang Dendy Indrayana. Saya tidak kenal dengan Wamenkum, bahkan bertemu mukapun tidak pernah kecuali melihat tampangnya di layer kaca, tapi saya melihat dari auranya dia memiliki keinginan yang sangat kuat untuk membenahi LP-LP di tanah air dari kebobrokan, mulai dari pungli, penyalahgunaan fasilitas sampai tempat peredaran narkoba.


Keputusan Menkumham, Amir Syamsudin yang untuk sementara waktu membekukan MoU dengan BNN, patut disesalkan. Keputusan yang sangat reaktif dan menyesakkan hati siapa saja yang ingin Indonesia bebas narkoba. Saya tidak tahu, alasan kuat apa yang melandasi Menkumham mengeluarkan keputusan tersebut, tapi tidak berlebihan kalau saya bilang “kuat di duga ada tekanan terhadap Menkumham” baik dari dalam maupun luar institusi Kementerian Hukum & Ham. Jika ada satu anggota DPR yang masih bisa melihat persoalan ini dengan jernih berkata,” Ini bentuk kemenangan para bandar narkoba dan oknum di Kemenkum HAM yang terusik dengan terobosan-terobosan pemberantasan narkoba di penjara,"( Indra SH anggota Komisi III DPR) rasanya tidaklah belebihan.


Kita semua (termasuk mungkin mereka yang mengkritik tindakan Wamenkumham) tentu tidak ingin, Indonesia akan menyusul Kolombia dan Meksiko, dimana kartel narkoba “menguasai” negeri, yang membuat pemerintah kedua negara itu kewalahan menghadapinya. Jangan kaget, kalau nanti banyak anak-anak muda di negeri ini teler karena narkoba atau mayat bergelimpangan di pinggir jalan karena perang antar geng narkoba, atau bahkan wartawan dibunuh karena memberitakan Bandar/kartel narkoba. Bayangkan, nyawa akan mudah melayang dan uang miliaran rupiah yang seharusnya bisa digunakan untuk membangun Negara ini, terpaksa harus digunakan untuk membeayai perang melawan narkoba, seperti yang dialami dua negara di benua Amerika itu. Inikah yang kita inginkan?Ohh noooo…cukuplah Indonesia di obrak-abrik koruptor, politisi dan penegak hokum busuk, jangan di tambahi lagi oleh Bandar narkoba..rakyat bakal makin galau man…!!

Sulis Tiono

/anaksalem

aku laki-laki..dari pegunungan Salem yang terdampar di Semarang..
Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?