BBM Naik atau Tidak, Tetap Saja Bikin Susah Orang

30 Mei 2012 15:02:32 Dibaca :

bosen ngomongin soal sepakbola melulu.. skrg saya mau sedikit bercerita tentang hal lain.. BBM alias bahan bakar motor (karena mobil saya belum punya om.. haha..)

kalau kita bicara bbm tentu banyak orang susah macam saya senang karena bbm gak jadi naik.. hemm.. sampai disini sebelum saya bercerita panjang2.. saya mau ucapkan terima kasih buat mrka yg sudah sudi demo tiap hari.. dan anggota dewan kita yg terhormat karena telah melakukan penolakan.. sehingga pemerintah gak jadi menaikkan harga bbm..

tapi di balik rasa senang saya itu.. mungkin sudah 1 bulan ini kalau mau ngisi bensin.. susahnya bukan main.. harus rela antri dulu om.. mending kalau antriannya cuma 5-10 motor.. ini kadang2 bisa sampai 30 an motor.. hadeh..

kalau dulu untuk mengisi bensin sepeda motor saya setiap 2-3 hari sekali.. saya paling cuma butuh waktu 10-15 menit paling lama.. tapi skrg bisa2 menghabiskan waktu 1 jam lebih buat antri bensin.. hehhhh... malah tadi barusan di koran daerah.. sudah banyak orang yg menjual jasa buat ngantriin kendaraan kita untuk ngisi bbm di spbu.. istilahnya joki buat antri bensin.. lihat berita dan gambarnya di link berikut ini om..

http://palembang.tribunnews.com/2012/05/28/ramai-ramai-jadi-joki-antre-bbm

kembali ke soal antri mengantri bbm tadi om.. gejala spt ini katanya karena pemerintah melakukan pembatasan quota pemakaian bbm.. supaya mrka tidak bertambah pusing mikirin pendapatan negara yg cuma habis buat nutupin subsidi bbm.. haha..

kalau begitu.. pemerintah sptnya sedang bermain2 dengan perasaan kita kali ya.. pertama kita dibikin senang karena minyak gak jadi dinaikkan.. tapi kemudian di bikin kesel lagi karena minyak memang gak naik.. tapi kita harus rela disuruh antri berlama2 buat ngisi bbm.. hadeh..

sebenarnya sih ada trik lain supaya kita tidak mengantri terlalu lama.. yaitu beralih ke bbm lain yaitu pertamax.. ini sudah beberapa kali saya lakukan.. jika saya sedang terburu2 untuk masuk kantor.. atau karena pada waktu mengisi bbm waktunya pas tengah hari bolong.. dimana badan udah spt mau terbakar panas matahari karena lama mengantri.. tapi ya itu tadi harus rela membayar lebih mahal.. hehe..

jadi akhir dari catatan saya ini adalah.. lain kali jika pemerintah ada rencana buat menaikkan lagi harga bbm.. rasanya kita gak usah lagi berterima kasih kepada yg sudah rela berdemo setiap hari untuk menolak kenaikan harga itu.. karena menurut saya biarkan saja bbm naik yg penting jangan lagi ada antrian di spbu.. karena toh minyak gak naik.. tapi kita dipaksa untuk beralih ke bbm lain yg harganya lebih mahal kalau tidak mau terlalu lama mengantri.. jadinya tetap sama saja kan om.. bbm naik atau tidak.. tetap saja bikin susah orang.. haha..

Aldi Doank

/aldi_doank05

meski hidup terasa susah tapi mohon jangan larang saya untuk tertawa.. :lol:
simak juga blog pribadi saya untuk info sputar sepakbola.. aldidoank05.blogspot.com

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?