Memilih Judul Cerpen

15 Oktober 2012 10:26:21 Dibaca :


Judul cerpen menjadi salah satu hal yang sangat penting pada sebuah cerpen. Judul cerpen menjadi istimewa karena menjadi nama sebuah cerpen, dan akan disebut beserta nama pengarangnya untuk mewakili sebuah cerpen yang dimaksud.


Memilih judul cerpen dapat dikatakan tidak mudah. Namun bisa dilatih. Seiring tingginya jam terbang dalam menulis cerpen, maka seseorang akan semakin terampil dalam membuat judul cerpen.


Memilih judul cerpen bisa berdasarkan berbagai pertimbangan, diantaranya :


1. Tema


Judul biasanya mencerminkan tema yang diusung sebuah cerpen. Dengan membaca judul cerpen, pembaca biasanya akan ada gambaran tema apa yang ada pada cerpen tersebut. Misalnya cerpen “Pencabut Uban” karya Aris Kurniawan, temanya tentang kisah hidup seorang pencabut uban. Cerpen “Sepasang Sosok yang Menunggu” karya Norman Erikson Pasaribu, temanya tentang sepasang sosok (boneka) yang menunggu sesuatu/seseorang.



2. Kata atau kalimat yang dianggap menarik atau sastrawi


Ada cerpenis yang sangat memperhatikan judul cerpen yang akan dibuatnya. Kata atau kalimat yang menarik, indah, dan sastrawi biasanya menjadi salah satu pilihan seorang cerpenis. Tak jarang dengan hanya membaca judul cerpennya, pembaca sudah jatuh hati dengan cerpen tersebut. Kata atau kalimat yang dipilih untuk judul biasanya bukan kata atau kalimat rutinitas yang biasa dan banyak digunakan. Perlu mencari sebanyak-banyaknya kata atau kalimat untuk stok membuat judul cerpen semacam ini. Contoh judul cerpen semacam ini, diantaranya : “Musim Kesunyian” karya Ai El Afif, “Serahim Nira” karya Zakiya Sabdosih.



3. Jumlah kata


Ada cerpenis yang memilih satu, dua, tiga, dan lebih dari tiga kata untuk dijadikan judul cerpen. Semuanya bisa memberikan efek yang menarik untuk sebuah cerpen. Berikut berturut-turut contoh judul cerpen yang terdiri dari satu, dua, tiga, dan lebih dari tiga kata : “Rumah” karya Ahimsa Marga, “Penakluk Lebah” karya S Prasetyo Utomo, “Surat dari Chekhov” karya Gatot Zakaria Manta, “Pada Bulan Merah, Akankah Kau Pulang?” karya Fakhrunnas M.A. Jabbar.



Demikian ulasan mengenai judul cerpen. Namun demikian, pemilihan judul cerpen beserta pertimbangannya menjadi wewenang sepenuhnya seorang cerpenis.


Salam Kompasiana!


Banyumas, 15 Oktober 2012

Agus Pribadi

/aguspribadi1978

TERVERIFIKASI (HIJAU)

Mencoba menghayati kehidupan dan menuliskannya dalam cerita-cerita sederhana. Kunjungi juga tulisan saya di http://aguspribadi1978.blogspot.com

Selengkapnya...

KOMPASIANA ADALAH MEDIA WARGA, SETIAP KONTEN DIBUAT OLEH DAN MENJADI TANGGUNGJAWAB PENULIS.

Siapa Yang Menilai Tulisan Ini ?